Tuesday, March 13, 2007

Gw (mungkin) ga' begitu koq!


Gw ingin mencoba meluruskan beberapa hal yang dituduhkan orang dengan sikap gw dan juga gank saat kuliah KUMATAN:

  1. Kumatan ga pernah nyari muka
Tudingan ini diberikan ama angkatan yang persis dibawah qt, hanya oleh angkatan ini saja. Kenapa?? Karena Kumatan selalu ada disetiap kegiatan yang diselenggarakan program studi, semua dosen mempercayakan kegiatannya ama qt. Alasan para dosen simple: cepet tanggap, team work yang kuat dan ga pernah mempermasalahkan imbalan (uang). Qt rajin membantu jadi asisten praktikum bukan untuk mencari uang, karena qt tahu gimana keuangan sebuah program studi bernama Ilmu Tanah di sebuah universitas pinggiran bernama UNSOED. Qt cuma ingin membantu para dosen yang banyak tugasnya tapi bergaji rendah dan susah nyari sampingan proyek, dan itung-itung mempertajam ingatan qt ama materi kuliah. Halah sok idealis banget sih!! Lah, ‘secara’ keuangan qt ga ada masalah coz banyak yang dapet beasiswa, waktu kosong tentu aja banyak coz purwokerto bukan kota yang penuh hiburan, terus kalo ga’ aktiv di kampus mo ngapain lagi??

  1. Kumatan ga pernah Njilat Dosen
Tudingan ini dilontarkan senior-senior 2 tahun diatas qt yang keteteran kuliah, mereka penelitian duluan tapi karena males-malesan konsultasi lulusnya hampir bersamaan. Yang bikin mereka meradang, ga’ ada satupun yang dapet nilai A untuk sidang skripsi sedangkan KUMATAN member banyak banget yang dapet A. Lah, ‘secara’ otak qt ga ada masalah Ga’ semuanya berkasta brahmana sih (IPK >3) tapi KUMATAN yang terseok-seok kuliah ga pernah melimpahkan kesalahan ke angkatan dibawahnya, Senior!!! U’re totally Loser!!

  1. Gw bukan pemarah
Gw bukan tipe orang yang bisa langsung akrab hahahihi dengan orang-orang di lingkungan baru, gw cenderung menunggu, atmosfernya gimana dan orang-orangnya ka’ apa. Gw ga mau SKSD Palapa (wuakakakk jebod pisan) cuman buat menarik temen sebanyak mungkin. Point ini khusus gw tujukan ke VVV, gebetannya coxu. Gw ga kenal dia dan dia juga ga kenal gw, cuman saling tahu ajah, tapi dengan gampangnya VVV mencap gw
Ga’ bakalan deh mba’ endah tahan ama mba’ lely, sama-sama pemarah gitu” (coxu nyampein sambil ketawa-ketawa dan nganggepnya hal biasa).

Lely, pacar burhan emang temperamen tapi gw ga’ pernah ada masalah ama dia bahkan qt pernah nginep bareng-bareng di Jogja with no hurt feeling seperti juga gw bisa bersahabat baik dengan cemil. Kalo mereka lagi marah ya diemin ajah, toh entar juga baek ndiri. Gw galak iya, coz gw ga’ suka ama orang yang ga bisa cepat ngambil keputusan dan plin plan, tapi pemarah?? VVV, u don’t know me at all. Menurutmu gw ga’ tau apa yang lo omongin tentang gw sehingga gw bisa ndengerin curhat elo ketika coxu ditunangin.

  1. Gw ga bermuka dua
Akhirnya setelah “nyari muka” saat kuliah, gw nemuin muka gw, bukan cuman satu tapi ada 2 (DUA!). Ini penilaian yang diberikan mantan temen kerja. Dia menilai begitu karena gw deket banget ma para juragan tapi juga sering berkeluh kesah bareng buruh-buruh pasukan sakit hati. Mungkin dia menilai, gw deket ama buruh untuk memata-matai dan melaporkan ama juragan. Sghh….sedih, bener-bener sedih.

Beberapa hari ini gw merenung apa iya gw sperti yang dituduhkan itu, ampe bikin gw ga napsu update blogg Mungkin gw emang ga cuman bodoh-belagu-ceroboh, mungkin mereka bener, tapi point nomer 4 adalah yang paling menyakitkan menyedihkan, mungkin entar gw perlu posting apa yang terjadi di tempat itu dulu setelah pindah ke A11 dengan suasana & masalah barunya. Apakah perlu? Entahlah…. Apa yang sudah tertanam di otak mereka ka’nya ga bakal berubah hanya dengan tulisan, karena persabatan yang sudah terjalinpun ga bisa menghapus prasangka itu.

**mom, tomorrow is u'r birthday but today...i'm feel so blue, cheers me up mom! i miss u

No comments: