Thursday, March 22, 2007

Nightmare with Mrs Tukijah

bersamamu, waktu berjalan teramat pelan

Namanya Mrs. Tukijah, beliau guru bahasa Inggris ter-killer di SMP. Kesangarannya semakin didukung dengan suaranya yang menggelegar dan ukuran tubuhnya yang besar. Mrs. Tukijah juga terkenal dengan nafas "naga"nya, baunyaaa ga' ketulungan dan ludahnya selalu muncrat. Jangan duduk deket gank!! itu kunci utamanya, karena sudah bisa dipastikan siap-siap ajah menerima pemberkatannya. Hampir bisa dipastikan semua anak kelas 1 berharap Mrs. Tukijah akan pensiun tahun depan biar ga' perlu bertemu dengannya. Tapi harapanku dan temen-temen sepertinya pupus, dan bertemulah qt di kelas 2. Satu didikan beliau yang selalu gw ingat adalah selalu memulai pelajaran dengan berdo'a dan semua harus bersiap-siap jadi pemimpin do'a
Before we begin our lesson today, we pray to God...
Finish
dan dimulailah pembantaian itu

Do you have Rp.20,-??
mana ada uang 20perak pikir qt, so dengan semangat qt jawab
No!!

Tapi yang terjadi beliau marah-marah dan meminta yang menjawab tidak untuk maju. Hampir semua co'nya maju dan yang ce' cuman duduk bingung. Dan Mrs. Tukijah makin kesel karena ternyata yang maju hampir sebagian anak-anak orang kaya.

Kalian mempermainkan saya? Berapa uang jajan kalian? Uang 20 rupiah saja tidak punya, 20 rupiah untuk fotocopy selembar tugas ini saja tidak punya???

Ya ampunnn BU!! Kenapa ga' bilang.... jangankan 1 lembar, buat mbayarin fotocopy anak sekelas juga gw mampu. Mungkin itu juga yang dipikirin temen sekelas gw, walopun pengen ketawa tapi tetep aja qt pasang muka memelas penuh penyesalan.

Bukan cuman orang aja yang takut, bahkan kucing, hewan yang sangat dibenci ama si Ibu juga ketakutan setengah mati ampe terkencing-kencing. Kitty, si anak kucing yang cantik emang betah banget di kelas qt, gw sendiri berencana mbawa dia pulang sambil nunggu persetujuan orang rumah. Dan dia kembali berkunjung tepat jam masuk pelajaran Bhs. Inggris, gw langsung naro kitty di laci meja dan memberinya makanan sisa jajan. Tapi namanya kucing, dah dibelai-belai tetep ajah mengeong.

Suara apa itu.....ada kucing di dalam kelas??
Gw diem aja sementara temen-temen yang lain pura-pura liat dikolong dan ke luar jendela

Bukan dikelas Bu, ada diluar

Ahh..untunglah semua melindunginya(gw), mungkin karena suara menggelegarnya si kitty bangkit dan tiduran dipangkuan gw dan.....lah koq anget, busyett!!! Gw dikencingin kucing! Untung baunya ga' nyebar, ga' seperti bau yang ditimbulkan temen sekelas sebutlah inisialnya SD. Oh ya, kalo yang ga' bisa baca tulisan jorok mendingan akhiri aja deh mbacanya, ramzul!! tutup sekarang juga, baca yang lain!! gw ga' mau elo muntah lagi

Emang, ketegangan yang diciptakan Mrs. Tukijah ga' ada habisnya, banyak anak-anak yang penakut khususnya ce' berkeringat dingin tiap pelajaran bhs. Inggris. Siang itu, seperti biasa selalu ada tugas dan bersiap-siap ditunjuk untuk mengerjakan di depan, yang tidak biasa adalah aroma busuk jahanam yang menyebar di ruang kelas qt dan jelas bukan bau "naga". Keributan kecilpun terjadi sampai akhirnya Rohani yang duduk dibangku paling depan berdiri dan menyampaikan ke Mrs. Tukija kalo SD...mmm..."pup" (bahasanya dah alus kan??)

Ya ampunn itu bau ga' ketulungan deh pokoknya dan yang paling sial tentu aja Rohani, gw yang duduk dinomor 3 tapi dengan baris yang sama juga ga' bisa nahan mual (maklum waktu itu lum dapat siksaan ala kumatan).

Apakah setelah bertahun-tahun beliau juga masih galak, entahlah...dah lama ga' denger kabar tentang guru-guru SMP 2 Gombong. Sebenernya hampir semua guru qt tuh galak, mungkin karena ingin menegakkan disiplin dan tetep dijajaran atas sekolah unggulan, seperti guru matematika, IPA, Bhs. Indonesia dan Olahraga, tapi Mrs. Tukijah bener-bener ninggalin kesan yang
bau mendalam.

1 comment:

lukas said...

ini dulu sekolah smp kelas satu-nya tahun berapa ya ?