Friday, August 29, 2008

Farewell Party di Puncak


Acara pelatihan telah selesai dan inilah saatnya gw harus berpisah dengan panitia yang dah banyak mbantu kerjaan. Setelah mengevalusi kegiatan, kami makan siang di superbowl Botani Square dan melanjutkan acara ke puncak. Sayang, cuma gw n mas eko yang menemani panitia, Bapak-Bapak yang laen pada sibuk dengan urusan masing-masing. Jadilah qt ber-7 plus sopir berangkat menuju puncak. Kyiaaa.. ujan deres boo, wah bakal gagal nih rencana teawalk dari puncak pas menuju telaga warna. Untunglah sampai di Cisarua hanya menyisakan gerimis dan berhubung Safari Malam cuma ada saat weeknd maka rencana awal ke puncak dulu baru malemnya ke Taman Safari berubah.

Dengan membayar tiket masuk ke Taman Safari Indonesia @Rp. 40.000 plus parkir mobil Rp. 15.000 qt memulai petualangan dari atas kijang besi. Walopun bukan terbilang remaja apalagi anak SD tapi kehebohan didalam mobil ngalah-ngalahin mobil keluarga. Semua berebut memberi makan wortel yang dibeli seharga Rp. 10.000/5 ikat (menurut gw sih murah banget, kata yang laen kemahalan). Gw sendiri lebih milih moto-moto daripada membagikan rejeki ke penghuni TSI yang selalu menghalangi mobil, bukan apa-apa sih cuma geli aja ngliat mulut segedhe gambreng menclok dikaca. Apalagi kalo buka kaca langsung tercium bau ga' enak terutama dikawasan kuda zebra. Kasian juga ngliat hewan-hewan terutama para singa dan harimau yang sepertinya bosen banget menyambut kehadiran mobil dan kilatan kamera. Sebenernya sih pengen menggembirakan hati pada singa dan harimau tapi sayang ga' ada yang mau diturunin dari mobil:D

Puas berkeliling kami nongkrong sejenak menyaksikan atraksi satwa, kekekekk ternyata Isabela si burung kakak tua diajarin matre dengan ngambil uang donasi dari penonton. Ga' sampe selesai gw, ipul, ferly n dedi memisahkan diri dari mas eko, sisca dan azizah yang masih terkesima dengan atraksi di panggung menuju kawasan burung dan baby zoo. Sialll batre camdig gw abis!! Yah sudahlah ga' jadi foto dengan babyzoo (padahal alasan sebenernya sih tatuttt). Jam 5 qt cabut dari TSI menuju puncak pas, sambil menunggu maghrib qt menikmati udara dingin kawasan puncak. jam 6 qt turun lagi menuju At Ta'un, sholat maghrib di masjid yang terkenal itu. Ke puncak sepertinya tidak lengkap kalo tidak mampir ke PSK, menurut kabar berita sih HOT PUNYA. Dan ternyata PSK yang gw, dedy dan ferly pesen sangat memuaskan. Eitss jangan salah dulu, PSK yang gw maksud adalah warung "Penggemar Sate Kiloan". Mahal juga sih sebenernya:
Sate Kambing 1/2 kg 69.000
Sate Ayam 20 tusuk 40.000
Tongseng Kambing & ayam @ 16.500
Sop Kambing 14.500
Ayam Bakar 14.500
Nasi Putih @ 4.000

Rekomendasi gw: Sate Kambing dan Tongseng Kambing:D

Jam 8 kami turun dengan perut yang masih berat, berbeda dengan saat keberangkatan yang heboh ketika pulang suasana di mobil sunyi senyap ga' tau kekenyangan, kecape'an ato kombinasi keduanya yang menghasilkan kengantukan. Akhirnya satu per satu turun di rumah/kost masing-masing and the farewell party is over.

Terimakasih buat ipul, sisca, azizah, ferly dan dedi yang udah banyak membantu ngurusin 50 mahasiswa peserta pelatihan yang banyak banget maunya, terimakasih udah membuat nyaman para pembicara, terimakasih udah sabar ndengerin kecerewetan gw dari pagi ampe malem bahkan pagi lagi, terimakasih udah berbagi kasur:D, maafin semua ucapan and sikap gw yang menyebalkan dan nyakitin hati. Walopun kerja kalian bagus tapi gw ga' mau kerjasama lagi dengan kalian, gw berdo'a semoga kalian segera dapat kerjaan yang jauh lebih manthap. THX friends.. keep in touch ya!!

Tuesday, August 26, 2008

Salah Jadwal Upacara Kasada


Siapa yang ngumumin Upacara Kasada jatuh tanggal 24-25 Agustus?? Timpukin aja temen gw ngasih info ga' jelas! Hiks hikss padahal gw dah nelfonin abang di Malang dan ngumpulin wisata di Malang dan rute ke Bromo then suddenly gw terbengong-bengong ngliat tanggal artikel upacara kasada dibeberapa website yang ternyata publish bulan Agustus 2007. KYIAAAAA.... salah atuh bu! Ternyata tahun ini upacara kasada akan berlangsung di bulan Ramadhan, tepatnya 15 September 2008. Sebagai orang beriman yang mengejar amalan di bulan Ramadhan tentunya gw ga' mau mengambil resiko kehilangan kesempatan untuk memperbanyak amalan tidur hehehehe...

Yaa sudahlah jalan-jalan aja di Bogor, kembali menyusuri Kebun Raya Bogor dan mengintip keindahannya lewat kamera halah lebayy, padalah mah yang main ngintip-ngintip kan nusy yang kameranya SLR kalo gw mah asal jepret dari HP Nokia E51 yang hasil fotonya ga' sekeren nokia seri N. Malemnya menikmati tenderloin stake di Macaroni Panggang, uhh mantebh banget baik rasa maupun porsinya ampe susah bediri, menurut gw sih enakan stake-nya daripada MP-nya. Sementara Nusy memutuskan tetap pergi ke Bromo buat hunting foto ma senior gw memilih hunting makanan ma junior alias mahasiswa yang mbantu kepanitiaan pelatihan kemarin. Busyettt badan mah pada kurus tapi pesen burger yang BigMac, French Fries Large, Softdrink Large dan masih muat menampung ice cream sunday. Rencana nonton Batman di Depok gagal karena tepat di hari Sabtu kemarin sudah dipensiunkan, tu kan gw kate juga ape... dah diajakin dari 2minggu yang lalu pada ogah2an. Yang ada malah tergoda sepatu dan baju di centro Margonda City. Tapi lumayan terhibur juga dengan beberapa pagelaran di detoz dan Margo. Ohya ada usulan gw Oktober tahun lalu untuk Walikota Depok yang sekarang sedang direalisasikan, yaitu pembangunan jembatan penyeberangan "Depok Town Square - Margo City". Asyikk semoga jalanan Margonda makin nyaman dehh…

Sekian laporan dari pinggirrrr (banget) lereng Gunung Bromo hiks… hikss..

Thursday, August 7, 2008

Jogja: 3 Hari Untuk Selamanya


Seharusnya pulang jalan-jalan gw membawa cerita-cerita indah, tapi sepertinya cerita indah selama 3 hari di jogja langsung tertelan aktivitas pelatihan. Ga' tau kenapa di tahun ketiga pelatihan ini tingkat stress jauh meningkat dibanding 2 penyelenggaraan sebelumnya. Mulai dari minimnya keterlibatan project officer sang empunya acara sampai kemanjaan peserta yang menuntut ini itu, ARGHHHHHHH!!! Menyebalkan!!

Tarik nafas dulu... tahannn...lepaskan.... hehhhhhh.. Sudahlah, lupakan sejenak kejengkelan dan kembali mengingat perjalanan di jogja.

Perjalanan dari Jakarta diawali dengan kesibukan mengurusi masalah transfer uang sebagai DP peminjaman mobil karena sang ATM kehabisan kertas walhasil transfer 2x sampai dapat bukti yang bisa di fax. Dengan mantapnya 4 ce' sok keren memasuki gerbong 1 KA Argo Lawu dan terbengong-bengong melihat tempat duduk qt sudah ditempati dan betapa malunya ternyata qt salah gerbong, kyiaaaa kumaha sih ms. santi bagian ticketing yang mengumumkan qt dapet gerbong 1 padahal di tiket jelas-jelas tertera gerbong 4 (dan koq ya ke-3 temen laennya percaya ajah). Berbekal humberger sebagai pengganjal perut yang sudah merana qt menunggu datangnya makanan berat (nasi dkk), sementara Santi dan Dian sudah terlelap gw n nusy sibuk nelfonin penginapan yang apesnya penuh semua (katanya sih lagi ada wisudaan). Yo wis lah, toh qt dah pesen mobil yang bisa nganterin nyari penginapan dan lagi di Jogja kan banyak candi jadi ya bisa lah bobo ma stupa ato malah numpang rumahnya kanjeng Sultan hehehe. Setelah makan malam dipastikan tidak bakal dibagikan, gw n nusy menyusul Santi & Dian tidur. Jam 3.30 sampai di Jogja dan langsung meluncur ke Borobudur. Target perjalanan hari pertama hampir semua terpenuhi kecuali sunset di Prambanan dan sendratari-nya yang ternyata cuma ada di hari Selasa dan Kamis. Sebagai gantinya qt mengunjungi candi bawah tanah. Sementara penginapan qt dapet di Wisma Gembira Jl. Sosrowijayan, dengan harga Rp. 175.000/malam qt dapet fasilitas standard AC, TV dan kamar mandi biasa tapi setidaknya cuma 3 menit jalan kaki udah nyampe Malioboro. Hebatnya lagi, gw n nusy dapet kamar nomor 12B alias 13 kyiaaa ceyem amattt.