Tuesday, September 4, 2007

I'm on your back

"Dia pikir nikah tu gampang apa?? Belum juga dapat kerjaan yang mantap dah keburu pengen nikah aja"
"Gw juga heran, ade' lo koq pengen nikah ka' anak kecil pengen permen aja. Pokoknya pengen ya harus dapet, sayang banget kan sampe ninggalin kerjaan tanpa pamit pula"
"Aq juga malu ama sodara yang dah banyak bantuin dia nyari kerjaan di Jakarta. Ini make acara ngabur segala. Ah masa bodo dah!! Mo nikah mo ngabur gw ga' peduli lagi!"
"Lo ga' bisa gitu dunx.. dia kan..."
"Pokoknya aq ga' peduli, ter-se-rah! Aq ga' mau ngurusin, ga' mau peduli, ga' mau pulang, ga' mau dateng ke acara nikahannya. Dan Kamu ga' usah repot-repot nasehatin aq, aq cuma lg pengen curhat aja"
"Ya udah kalo gitu. Eh 2 minggu lg gw ada acara di Surabaya lho, ntar gw mampir deh ke Malang, dah kangen ma Batu"
"Harus mampir itu, awas kalo sampai ga' nengokin aq, nginep Malang aja ya! Acara di Surabaya berapa hari?"


Pembicaraan gw dengan sepupu gw yang berprofesi sebagai playboy akhirnya berganti topik-topik ringan seputar kegiatan qt masing-masing dan mengendapkan sejenak permasalah ade' perempuannya yang tiba-tiba minta nikah (bukan karena MBA koq). Dan seperti yang dah gw janjiin, selesai acara gw langsung check out Jum'at malem ke rumah budhe dulu di Darmorejo dan melanjutkan ke Malang di Sabtu siangnya. Gw emang suka banget dengan dinginnya udara Malang, setiap ada kesempatan ke Surabaya tidak bisa tidak Malang selalu menjadi satu paket yang ga' boleh dipisahin. Menikmati dinginnya udara di Malang dengan sengatan mataharinya yang panas dan kering serta suasananya yang tidak serame daerah puncak Bogor selalu bisa membuang kepenatan kerja. Apalagi waktu itu gw juga lagi ada masalah dengan hati, jadi mencuri waktu liburan ke Malang menjadi berkah tersendiri (psstt...padahal di waktu yang sama temen-temen dikantor lum pada pulang karena harus nyiapin presentasi untuk hari Senin).

"Masih tetep ga' mau pulang?"
"Menurutmu gimana?"
"Kalopun lo marah ama ade'mu, gw yakin lo ga' mau nyakitin hati Ibu. Kasian Ibu kalo harus mikirin ini sendirian, bantulah beliau, cuma elo yang bisa diandelin. Gw tau karakter kakak lo yang lain, keras kepalanya ga' ketulungan."
"Wajar dunx qt marah, bocah baru kemarin sore dah mau nikah aja. Ga' mau ndengerin saran siapapun, modal nikah aja lum ada trus ntar kalo dah nikah mo makan apa, masih mo nebeng orang tua. Sayang kan dah kuliah ngabisin biaya banyak, sekarang bukannya nyari kerjaan dulu eee malah ngebet nikah, dah gitu suaminya cuma penjaga toko, ya ampuunnn bego banget sih ade' ku itu!"
"Mau gimana lagi, daripada di larang malah entar larinya ke hal yang negatif kan lebih baik di restui aja, ikuti kemauannya dan dukung keputusannya"
"Kasian orang tua ku ya Ndah, dah ngorbanin semuanya untuk kemajuan anak-anaknya, sampai sekarang lum ada satupun yang bisa membuat mereka bangga, malahan qt nambah masalah melulu"
"Makanya...buruan selesein dunx kuliahnya, dah tau kasian tapi lo juga sama aja, nyante-nyante aja. Liat dunx gw dah kerja ee... koq malah yang tua-an masih aja kuliah"

"Plak! Gw takut Ndah, setelah nikah ade' gw ga' bahagia"
"Apa yang qt tahu arti sebuah kebahagiaan dari orang lain. Gw dulu juga mengukur kebahagiaan pernikahan kakak-kakak gw dari kacamata gw ajah. Gw sampe marahan ama kakak ipar karena gw nganggep dia justru menyusahkan, tapi gw akhirnya sadar ketika mas-ku begitu bersemangat walopun sering sakit gara-gara harus menempuh Purwokerto-Surabaya buat nemuin istrinya yang belum juga mau pindah kerja ke Purwokerto, ternyata kebahagiaannya tidak seperti bayangan gw. Dia bahagia meskipun cape', dia bahagia walopun tidak selalu bertemu istrinya dan gw-pun akhirnya ngerti ukuran kebahagiaan tiap orang itu berbeda-beda walopun itu sodara kandung sendiri yang qt pikir qt tahu segalanya tentang dia."
"Kenapa sih lo selalu lebih dewasa??" dan selalu saja selalu hidung pesek gw jadi sasarannya
"Itu karena otak gw dipake buat belajar dari pengalaman. Lo sih kesibukan ngoleksi ce'!"
"..... Jadi menurutmu, aq musti pulang?"
"Yup! Ade' lo dah mengambil keputusan untuk masa depannya. Mungkin lo dah ga' bisa lagi mengarahkannya, sekarang lo tinggal mendukungnya. Semoga aja dia bisa meraih kebahagiaan seperti yang diharapkannya, kalopun engga' ... lo sebagai sodaranya akan membantunya keluar dari masalahnya. Kemarin lo cuma emosi aja, gw yakin lo ga' akan setega itu ma ade' lo"

Sepupu gw cuma terdiam, menyalakan kembali rokoknya dan bermain dengan pikirannya sendiri sementara gw tersentak baca sms yang sedari tadi gw cuekin

"lo ambil penerbangan jam brapa?? Jgn ampe ada yang ketinggalan (lagi) ya! Apalagi oleh-olehnya, qt semua menunggumu dikantor dengan suka cita. Ga' da yg boleh pulang bo', lembur till Monday Morning"


"Akan aq pikirin lagi..... ga' tega juga ama Ibu. Kamu bisa pulang ke nikahan ade'ku, itung-itung nemenin aq lah?"
"Ngga' bisa, lagi banyak banget kerjaan. But i'll always supporting you. Gw yakin lo pasti pulang dan merestuinya, katakan pada ade' lo "Lo akan selalu ngedukung dia, lo akan selalu ada buat dia baik di saat susah maupun senang... itu baru kakak yang baik."


Akhirnya dia pulang juga dan ikut membantu semua persiapannya hingga selesai acara, ga' terasa sudah lebih dari setahun ade'nya nikah dan seperti yang sudah di duga sebelumnya begitu banyak masalah dalam rumah tangganya. Dan semarah apapun kalo sudah menyangkut orang yang dicintai tentu akan lebih mudah memaafkan dan melupakannya, gw ikut seneng ketika 2 kakaknya yang lain akhirnya mau ikut membantu. I'm on your back too my litle sister, keep fight for u'r dreams!

No comments: