Monday, February 4, 2008

Panen Penyakit

Manusia berencana.. Tuhan yang menentukan. Begitulah ungkapan yang sering qt gunakan saat mendapatkan hal yang ga' disangka-sangka. Seperti juga kegagalan rencana gw untuk berhemat dengan meniadakan agenda pulang kampung sampai lebaran idul fitri. Sejak mba'ku liburan ke Bogor simbok dirumah sudah agak sakit, tapi karena saking sayangnya sama cucu memaksakan diri ke Purwokerto buat mbikinin nasi kuning untuk Alma. Agenda jualannya setelah pulang dari Purwokerto juga tetap dilaksanakan sampai Babe njemput ke pasar karena khawatir. Setelah liburan sekolah usai Intan justru sakit, ketika hari ke-3 Intan menginap di RS karena gejala tipus mami nengokin sekalian periksa dokter, dokter menyarankan untuk banyak beristirahat tapi belum diketahui penyakitnya karena hasil pemeriksaan tekanan darah dan gula darah menunjukkan hasil yang bagus dan diminta untuk dateng lagi hari Rabu (30 january). Hari Sabtu dan Minggu bawannya tidur terus... setiap kali ditanyain keluhannya bilangnya cuma ngantuk karena pengaruh obat, kalo hari-hari sebelumnya selalu mau nerima telfon, 2 hari itu gw dicuekin. Karena ga' ada perubahan yang berarti hari Senin dipaksa babe and kakak gw untuk ke RS dan akhirnya beliau menginap di kamar sebelah tempat Intan sebelumnya menginap.

Gw and Mba' Erni yang di Samarinda sebagai anak yang jauh dari orang tua cemasnya jelas berkali-kali lipat dari orang-orang yang ada disekitar nyokap. Dikantor gw cuma bisa nangis setiap nerima telfon dari sodara, Babe nyaranin ga' usah pulang tapi perasaan gw cemas mulu. Cemas karena seumur-umur mami ga' pernah sakit parah, biasanya dengan minum obat dari mantri disebelah rumah ato kerokan ato di pijat udah sembuh lha koq ini sampe opname. Akhirnya jam 3 gw minta ijin pulang dan setelah mandi gw meluncur ke jatinegara, jam 2.30 nyampe di Gombong dan langsung ngojek ke RS Pius yang cuma 5 menit dari stasiun. Malam itu ada babe & sepupu yang jagain, babe sempet kaget karena gw ga' bilang mo pulang. Mami baru aja terbangun setengah jam sebelumnya dan belum bisa tidur lagi, beliau terlihat pucat, badannya panas banget dan walopun waktu itu ngga' tidur mami ga' banyak bicara karena terlalu lemah. Gw and babe ngobrol banyak sampe subuh, kasihan banget ngliat babe yang sangat mengkhawatirkan mami. Disitu gw bisa ngelihat betapa cinta itu tidak pernah luntur bahkan di usia yang sudah senja. Setelah ada sepupu gw yang dateng gw ijin pulang dulu buat istirahat and janji nggantiin Babe setelah dhuhur.

Sampe di rumah gw disambut adeknya intan, tia yang sedang digendong mamanya. Mamanya bilang badannya panas dan akan dibawa periksa. Sedihh banget gw ngliatnya, sementara Intan sudah sehat sekarang adeknya justru sakit. Dengan kepulangan gw babe akhirnya bisa istirahat malem, bukan karena sodara yang lain ga' bisa njagain tapi mami ga' mau dibantuin seka dan buang air kalo bukan sama anaknya. Sepupu gw secara bergiliran juga ikut jaga malem untuk mengantisipasi kalo butuh sesuatu yang mendesak. Hari rabu, kesibukan dan kecemasan qt bertambah karena akhirnya Tia juga opname... douhh!!! Mana nyokap belum ada kemajuan berarti, gw sampe kesel banget sama dokternya yang terlihat sante banget, tapi setidaknya dia jadi mengganti obat penurun panasnya dengan obat yang dimasukkan seperti infus. Walopun kata mami agak berasa pegel sewatu cairan agak pekat sebanyak 250 cc itu masuk tapi perubahannya cukup terasa, kalo sebelumnya tiap pagi mulai jam 2 panasnya sampe 40 setelah obatnya diganti perlahan turun. Hasil Rontgen alhamdulilah juga bagus sehingga pengobatan terkonsentrasi untuk menyembuhkan tipusnya.

Berbeda dengan mami yang menuruti semua kata dokter, tia di RS justru makin rewel. Sama sekali ga' mau makan nasi dan susu cuma sedikit roti dan air putih, ga' mau digendhong selain ama mama dan bapaknya. Hari Sabtu Tia makin rewel, mungkin dia ngerasa ga' betah setelah kamarnya yang semula hanya berisi 2 anak hari itu bertambah menjadi 4 orang, sabtu siang setelah temen sekamar mami pindah kamar tia boleh dipindahkan sekamar dengan neneknya (kao bukan sodara tidak diijinkan pasien dewasa campur dengan pasien anak-anak). Malem minggu selain mami dan Ryan (kakaknya Tia) qt samasekali ga' tidur. Walopun panasnya tia udah turun tapisemalaman teriak-teriak mulu, semua yang dia minta dah qt penuhin tapi masih salah parahnya ga' mau digendhong selain ma mamanya bahkan bapaknya ga' boleh dideketnya. Walopun gw ga' boleh deket-deket tapi masih lumayan masih boleh megangin tiang infusnya kalo lagi jalan-jalan, ngambilin air atau nggantiin celananya kalo ngompol. Tengah malam makin parah, ga mau make baju, maunya ngambil semua yang diminta by herself bahkan sampe minta turun ke lantai karena gulingnya jatuh, sewaktu gw ngambil botol infusnya biar bisa ngikutin gerakannya dia marah-marah, semua barang cuma boleh dipegang dia dan mamanya. Jam 2 gw panggil perawat buat nanyain apa kondisi ponakan gw itu termasuk normal karena dia sebentar sekali tertidurnya dan cairan yang masuk selain dari infus sangat sedikit, dia bilang kondisinya sudah bagus hanya Tia seperti juga kebanyakan anak kecil lainya mengalami trauma perwatan.

Untuk pertama kalinya minggu pagi dokternya mami dateng pagi (mungkin krn mau ke gereja) dan menanyakan apa mami dah pengen pulang. Sontak senyum semringah menghiasi muka kusut kami, dokter memperkirakan hari senin sudah boleh pulang karena kondisinya semakin baik. Jam 7.30 gw pamitan buat balik lagi ke Bogor, begitu naik kreta gw langsung tidur. Siang hari gw mendapat sms infusnya tia dilepas karena dia narik selang infusnya sampai putus, gw nelfon mba'ku nanyain kondisinya sambil maki-maki dokternya yang belum juga dateng kami akhirnya cuma bisa nangis. Maghrib gw nyampe kost-an, masku kembali bisa nemenin babe (dan selalu menjadi penunggu paling tenang karena cuma numpang tidur doang hehehe) sementara Tia atas saran dokter berobat jalan saja karena dikhawatirkan kondisinya di RS justru memburuk. Sesampai di rumah Tia minta roti, susu dan buku gambar, obatnya juga bisa ditelan setelah sebelumnya di RS selalu disemburin dan setelah maghrib bisa tidur. Jam 7 gw dah tepar dan terbangun dengan alarm hp jam 4 pagi, kalo biasanya ini jadual BAB-nya mami pagi itu gw juga ke kamar mandi tapi bukan ambil pispot melainkan air wudhu karena belum sholat isya.

Pagi ini kembali dikejutkan dengan kabar buruk, Ryan nginjek paku. Bapaknya segera pulang ke Bocor dan membawanya ke Rumah Sakit, Babe masih di RS dan mba' Sri nyusul ke RS untuk mengurus kepulangan Ibu sehingga tinggal Mba' Endang di rumah njagain Tia ditemanin Intan dan pembantu. Malam ini rencanya semua pasien akan berkumpul, kamar depan diisi Ryan, kamar Mba' Sri ditempatin Tia dan kamar gw dibooking mami. Bagi yang sehat tersedia 1 kamar ortu dan 2 kamar tidak resmi yang berada ditempat setrikaan dan depan TV. Semoga kondisi mami, tia dan ryan cepat pulih dan yang merawat mereka diberi kesehatan dan kekuatan lebih sehingga tidak ada lagi yang tumbang karena sakit... semoga....

8 comments:

jaya said...

sakit itu sebagai penghapus dosa, apalagi panas ( sakit panas ) asal kita sabar menghadapinya....dulu para sahabat rasul bersyukur kalau pas lagi sakit...karena dosa terhapus dan bisa beristirahat dari segala kegiatan....

elyswelt said...

Amin ... semoga lekas sehat kembali ya mamimu, Tia dan Ryan.
Masih bersyukur kamu sekeluarga satu tanah air, lha kayak aku gini, kemarin salah satu family, sakit, nggak parah sih, tapi tetep saja aku gembeng jadinya, bisanya cuman nelpon, dan berdoa, mau nengok nggak punya sayap seketika :(

pican said...

Buat mamimu,Tia,Ryan ... mudah2an dengan sakitnya ini Allah mengangkat dan menghapus dosa-dosanya.

Lekas sembuh semua ya, cepet pulih :)
Yang penting kita sabar aja.

MAY'S said...

Amin semoga cepetan sembuh ya Ndien, aku jadi keinget waktu mami opname kemaren... sampai nangis baca postingan kali ini
Banyak doa buat semua ya....

ndahdien said...

@ baginda: smoga begitu ms...
@ elly's : lha iyo mb', nek adoh jadi sedih&cemasnya brlipat-lipat
@ pichan : amien... insyaalloh qt slalu sabar
@ may's : maturnuwun do'anya, mami-nya jeng may's skrg dah seger buger kan??

Anang said...

dibalik setiap peristiwa pasti tersisip sebuah hikmah.... semoga lekas sembuh ya...

-Fitri Mohan- said...

semoga lekas sembuh mami, tia dan ryan ya. aku bisa ngerti gimana paniknya orang yang lagi ada di jauh dan menerima kabar seperti ini.

moga2 kekhawatiranmu segera berakhir.

ndahdien said...

@ anang : maturnuwun do'anya skrg sudah jauh lbh baik
@ fitri : kemana aja mb' fit?? skrg kekhawatiranku dah terobati:D