Thursday, January 17, 2008

Harpitnas itu indah



Banyaknya harpitnas di tahun 2008 bikin weekend makin menyenangkan. Mungkin bagi perusahaan besar kalender tahun 2008 sangatlah menyebalkan karena begitu banyak tanggal merah di hari Selasa dan Kamis, dan beruntunglah gw ditempat terpencil ini yang mendapatkan harpitnas tanpa gangguan lembur. Tahun baru sebenernya pengen ngajak Babe Jimin tercintaH jalan-jalan ke rumah sodara yang tersebar jabotabek tapi berhubung Babe dah keburu pusing ngliat lalu lintas di sini akhirnya semua agenda dibatalkan, tanggal 30 dec babe mutusin pulang kampung menemui soang-bebek-mentok dan ayam kesayangannya. Jadilah tahun baru gw dilewatkan di kostan males kemana-mana. Melihat minggu ke-2 januari masih ada tanggal merah gw ngrayuin kakak n ponakan buat maen ke Bogor.... yuhuii berhasil!!! Sayang... tiba-tiba ponakanku mbatalin karena ada acara pensi dan baginya teramat sayang melewatkan popularitas gratis lewat band-nya.

Longweekend diisi dengan ngerayain ultah kakak yang dah telat 3 hari, hari berikutnya bermalas-malasan & nggosip (ya maklum lahhh lama ga' ngumpul), hari sabtu mengenalkan lingkungan kampus (yang langsung dicela karena jauh lebih bersih UI.. hiks....) dan rame-rame memanjakan diri ke salon. Bersama dengan kakak dan keluarga temen kakak gw yang dah seperti kakak ndiri dihari minggu qt jalan-jalan di kota Bogor, kemana lagi kalo bukan ke KBR (kebun raya Bogor) menikmati makan siang di BTM (Bogor Trade Mal) yang menyajikan pemandangan indah Gunung Salak (walopun sedikit tertutup awan mendung tapi masih cantik) dan nonton The Golden Compass (TGC). Sama sepertinya buku TGC, menurut gw film TGC-pun membosankan karena terlalu nanggung, kalo dikategorikan film untuk anak-anak TGC bukan sebuah petualangan yang seru dengan cerita ringan dan lucu tapi kalo dikategorikan film remaja/dewasa jelaslah tidak menegangkan. Beruntunglah 2 ponakan bawel semuanya senang. Perjalanan di Bogor dilanjutkan ke pusat jajanan asinan di Gedong Dalam Sukasari dan berakhir di Tajur, pusat tas yang mahal dan tidak menarik.

Awal bulan Februari sudah terlihat harpitnas dan bulan Maret bener-bener banjir tanggal merah. Februari gw dah di booking (ya ampyuunnn istilahnya!!) temen-temen sekolah buat ngumpul di Cikarang (hmm... ketemu my first luv ga' ya????). Walopun Maret banyak libur gw dah berjanji untuk tidak pulang kampung, ini semata-mata karena masalah keuangan karena sejak lebaran gw lum bisa nabung lagi ampe sekarang....hiks... padahal gw selalu merindukan rumah gw dan senja indah dibelakang rumah lengkap dengan piaraan babe. Semoga tidak ada godaan yang meruntuhkan niatku untuk berhemat (yang gw yakini selalu gw langgar)

7 comments:

pican said...

wah...makan di BTM kayaknya enak juga ya Ndah...background belakangnya gunung euy ... kapan lu mau traktir gue makan disana ?? ;p

(**apasseeehhh..**)

Totok Sugianto said...

wah sama dengan saya donk... saya juga penggemar Harpitnas buat ngabur liburan ke Malang

amethys said...

nasib oiii..nasib, kerjaan ku sebagai kuli harian ini ngga kenal libur...hehehehe klo kalendar merah dan aku harus kerja aku dapat upah 2 kali hari biasa...
liburku 3 kali, natal, boxing day dan tahun baru masehi...itu aja

ndahdien said...

@ pican : lo kali can mo traktir gw, kan syukuran jadi bpk baru;)
@ totok : hati berbunga-bung aya mas ngliat tanggal merah;))
@ wieda : loh enak to mba', dapet uang lemburan banyak kan jos gandhoz bisa buat sangu liburan kemana-mana

Ely Meyer said...

padat tenan acaramu Dien ^_^
sukses nabungnya ya !

kenny said...

s0k sibuk nih ceritanya, eh...udah nyicil deg2 an gak? sapa tahu ntar february ketemu ama first lop nya :D

ndahdien said...

@ elly : doaken ya mba' bulan depan bisa nabung, sapa tau bisa buat ngongkos ke jerman hihiiii nggaya
@ kenny: lah... skrg aja tiap malam dah kebayang2 dirinyaH;)