Wednesday, October 31, 2007

U only see what U'r eyes want to see

Kenapa lo Ndah ga' nikah-nikah??
belum sempet pertanyaan klasik itu gw jawab sebuah jawaban dah nyamber duluan
Ahh kalo Ndah pasti karena terlalu banyak memilih, dari dulu kan seleranya tinggi. Mana mau dia ma yang biasa-biasa aja. Sekarang jujur aja yah mumpung dah pada tua, waktu sekolah dulu kamu tuh sombong banget!
JLEPPP!!! 7 pisau karatan menancap dikepala
Gw emang ga' langsung terbengong dengan jawaban itu karena seperti biasa sifat defensif langsung menyalak demi mendengar tuduhan dari seorang temen yang bahkan jumlah temennya bisa di hitung jari.
Emang dulu lo kenal gw?? Banyakan mana temen gw ma temen lo?? Gw kenal semua temen-temen sekelas bahkan dari kelas laen banyak juga yang gw tahu
Tapi kan seringnya ma temen yang itu-itu juga
Kalo itu namanya temen deket, wajar dunx qt punya sohib (ceiillahh.... sohibbbb)

Gw ga' terlalu mengenalnya, walopun pernah sekelas selama 4 tahun dan 2 tahun sisanya qt tetanggaan kelas karena gw di kelas bersama yang berotak pas-pasan sedangkan dia kelas yang gudangnya fisikawan poten-sial. Ngeh dengan keberadaannya di kelas adalah sewaktu gw kelas 3, kejadiannya tepat di bulan Oktober cuma tanggalnya gw lupa.
Ntar sepulang sekolah ada yang mo ngomong ma elo!
Itu pesan yang disampein salah satu sohib gw n gw memenuhi pesan yang mencurigakan. Kelas sudah kosong ketika beberapa temen co' nyamperin gw dan menanyakan 1 hal
Lo naksir Mr.X ya?
Mr.X?? .... Ngga' lah
Halah bohong, kalian suka ngliatin ke arah jendela kan. Temen lo juga bilang gitu koq, ga' mungkin kan temen lo bohong!
Gw shock sewaktu mereka mbawa nama temen, karena pada kenyataannya qt saat itu emang sedang demam ngintip ke jendela karena di seberang kelas qt ada kumpulan co' keren yang sangat asyik buat digosipin tapi jelas bukan Mr.X.
Terserah kalian mo percaya apa engga' yang jelas gw dah punya pacar!
Siapa? Ayo dikenalin kalo emang bener dah punya
Dia dah pindah sekolah pas kelas 2 kemarin
Alesan lu
Ga' penting juga bikin kalian percaya
Sampai kapanpun gw ga' bakal lupa kejadian itu, seperti juga ga' bakal lupa sikap dingin Mr.X ataupun jawaban pedesnya kalo gw basa-basi nanya. Kayaknya emang dia sebel banget ma kelakuan gw di kelas yang cerewet dan suka berantem ma musuh bebuyutan, sang ketua kelas. Ketika awal SMA gw kembali dituduh mbawa-mbawa co' biar dikirain dah punya pacar setelah sebelumnya mereka pikir co' itu pacar gw, lha wong dia cuma playboy gendheng yang ga' lain abang sepupu gw sendiri.



Boleh di bilang selama masa sekolah gw ga' suka bergaul akrab ma co', kalopun ada itu gw dapet setelah masuk kelas 2 SMA. Terus terang gw minder, gw ga' cantik, ga' gaul apalagi smart dan gw tau banget di usia itu mereka cuman nyari temen ce' buat dijadiin pacar duanx. Gw lebih suka maen ma temen-temen ce' dan menjadi tempat curhat mereka, karena gw sendiri ga' punya stok cerita untuk di bagi. Orang yang gw sukai tersimpan rapat hanya dikhususkan untuk 4 sohib gw. Gw menyukainya dengan teramat sangat selama masa SMA, cuma 1 orang ajah, tapi tidak pernah berani menunjukkannya dan tidak ingin memilikinya. Menjadi pacarnya bukanlah hal tepat, karena menurut gw, qt bagaikan cerminan diri masing-masing

keras kepala - angkuh - gengsi - munafik - sombong
mengekor puisi dalam film GIE:
QT BEGITU SAMA DALAM SEMUA KECUALI ...... DALAM CINTA

Setelah 11 tahun qt ga' ketemu semuanya tidak ada yang berubah, gw masih seperti apa yang dilihatnya semasa sekolah dulu, tidak pernah mau mencoba mengenal sedikit kebaikan yang mungkin gw punyai. Kalo gw emang seperti yang dia kira apa mungkin gw bisa punya banyak temen? ato temen gw (kumatan n ex_pesona) terpaksa nrima gw yang nasibnya nelangsani ini huahahahaa oopss sorry friends ....gw PD aja lah kalian nrima gw dengan tulus.

Tapi seandainya qt dipertemukan lagi dan dia kembali mengatakan gw suka pilih-pilih n berselera tinggi gw akan jawab dengan tegas:
beruntunglah elo, karena lo... my first love

No comments: