Tuesday, October 9, 2007

Kue Lebaran

Beberapa hari ini aroma kue kering mulai tercium dari dapur-dapur tetangga, hiks... bikin pengen cepet pulang. Ah lebaran emang selalu ngangenin! Tapi, Rabu besok gw juga dah bersiap menuju desa Grenggeng tercintaH, mendapatkan ciuman simbok tersayang dan terbenam dipelukan babe sampe sesek nafas kegencet perutnya yang super buncit. Ada yang gw khawatirin di lebaran kali ini, entah kenapa mba'ku yang biasanya rajin bikin kue lagi terserang virus males. Tiap kali di telfon selalu bilang males, mungkin karena dah budheg dengan pertanyaan gw yang itu-itu aja minggu kemarin dia nelfon
"Ndah, qt lagi bikin kue nih"
"Nah gitu dunx, masa' lebaran mejanya kosong"
"Tenang, Mb' Ndang n Ryan juga lagi disini mbantuin"
"Mo bikin kue apa aja?"
"Tau nih, wong baru beli terigu 2 kuintal"

"Telor 3 ton"

"Sekarang lagi bikin telur gabus buat lo doanx, 1/4 kg aja ya"

Menyebalkan sekali, lebaran dah di depan mata lum belanja apa-apa... whoaaa kemana nastar, castengles n telur gabus kesukaanku??? Jangan percaya kuintal dan ton-nya, coz itu sebenernya itungan kilo doanx.

Sewaktu kecil dulu, hari-hari terakhir puasa adalah saat-saat melelahkan, karena beraneka macam kue dengan toples ukuran jumbo siap di 2 meja dan masih ada stok satu lemari penuh. Sodara yang dateng biasanya di bawain kue-kue yang udah dibungkus plastik, beberapa tahun belakangan ini kebiasaan itu sudah memudar. Namun ingatan gw pada kue disajikan di meja ga' bakal lupa, ini dia kue yang pernah &/ masih bertahan di meja:
  1. Kacang Bawang dan kacang kucing; kacang bawang menjadi sajian wajib yang tak lekang oleh waktu mungkin karena rasanya yang gurih sehingga menjadi cemilan favorit, sedangkan kacang kucing mungkin karena terbalut tepung dan telor jadi cepet bikin enegh.
  2. Sale Pisang; dulu jadi favorit tamu tapi prosesnya yang lama dan sangat tergantung matahari membuatnya tersingkir
  3. Sagon; bentuknya segi empat dan tipis berwarna putih tapi gw lebih suka yang gosong. dengan alesan repot Sagon di sub count ke tetangga tapi dah 2 tahun ini lenyap dari meja
  4. Ceker bebek; namanya aneh mungkin itu cuma nama di daerah gw ajah, rasanya manis-gurih karena terbuat dari adonan tepung-telur-santan-gula-mentega di-uleni lalu di gulung memanjang ka' cacing terus dibuat ka' logo Aids. kenapa disebut ceker bebek (kaki bebek)?? karena dibagian lengkungannya dibuat 2 irisan sehingga bentuk akhirnya ka' ceker lalu tinggal di goreng deh. Tidak lagi ada di meja, tapi ibu slalu nyediain khusus buat ade' sepupu gw yang demen banget kue ini.
  5. Satu; Satu bikinan ibu ga' pernah seenak bikinan mertuanya (mbah putri) makanya walopun di meja ada tapi itu hasil import dari rumah mbah putri. sejak mbah putri meninggal Satu di import dari Pak Lik, inipun terbatas cuma buat 2 kakakku yang maniak banget ma satu.
  6. Kue Bawang; alat untuk membuat kue bawang kalo ga' salah bernama Ampia mahalnya ga' ketulungan makanya ibuku ngakalin dengan menindas adonan yang dibuat segede bakso dengan botol lalu di iris manual dengan pisau. sejak dibeliin ampia ma menantu mo bikin kue bawang 2 kg juga ga' protes:)
  7. Kriyikan: Sriping pisang dan emping; pisang yang di pilih hanya dari pisang kepok yang terkenal enak, tapi pisang kepok cuma bisa tumbuh di pekarangan babe yang jaraknya jauh banget dari rumah. jadi tinggal nunggu mood babe aja, mau engga' nengokin kebunnya. Sedangkan emping lebih memungkinkan kehadirannya karena tinggal beli di pasar.
  8. Tape; orang-orang bilang tape ketan bikinan simbok pualing uenak jadi sepertinya demi mempertahankan sanjungan tetangga simbok bakal selalu bikin.
  9. Kue-kue kering: nastar, putri salju, castengles, lidah kucing dll; cuma nastar yang kehadirannya selalu bisa diharapkan tiap tahun
  10. Kue kreasi mba'ku: beng-beng, gud-time, tim-tam; tentu aja cuma mirip-mirip doanx ma' aslinya tapi ponakan-ponakan pada suka banget jadi mereka siap jadi tenaga sukarela kalo dah menyangkut kue favoritnya.
  11. Khong Guan dan Nissin; Sudah jelas ini bikinan pabrik yang fungsinya menambah cantik sajian di meja. khong guan dulu keren banget, qt slalu berebut membukanya karena ngincer wafer yang jumlahnya sangat terbatas, sekarang mereka dah tergantikan arnott, tanggo, monde atopun astor.
Apa gw akan menemui kue-kue enak itu lebaran nanti?? Untuk jaga-jaga, gimana kalo sodara-sodara tercintaH mengirimkan bingkisan lebaran berupa kue bikinan sendiri, ga' kena penyakit males ka' mba'yuku iku to??? Plz.......

4 comments:

Ely Meyer said...

Dieeeeeeen..... untung nggak ada foto kue2nya, bisa2 ngiler aku :D

eh kok sama ya... aku dulu suka berebutan sama sodara yg lain kue waffel yg di khong guan itu lho hi..hi..hi..yg memang jumlahnya terbatas. Kalau bicara soal kue lebaran nggak ada habisnya ah ^_^

Ely Meyer said...

lupa mo bilang, blog kamu tak link ya, maturnuwun :)

ndahdien said...

@ely: yg dikit selalu deh jadi rebutan;)) thx mb', dah aq link jg blog panjenengan

kenny said...

weleh..weleh uakeh men, lha mbok aku dikirimi disit tho ndhuk mengko tak sudo salahmu padaku hueheheheheh

eh, hari ini siap numpang yg gratisan tho, ojo telat mengko dhak nggandul gak uman bangku ;))