Wednesday, May 30, 2007

tanpa judul..

Gajinya Mba' Ndah berapa?
Ga' segedhe dulu sih Mak, tapi yah masih bisa dikumpulin buat pulang dan nyenengin ponakan
Yah.. pasti lumayan itu, tidak seperti anak-anak Mamak. Baik yang Sarjana maupun SMA mereka bayarannya cuma Rp. 250.000. Yahh habis gimana, jaga toko di Purwokerto mana ada duitnya.
Setidaknya daripada nganggur, nanti malah bikin Mamak pusing
Untungnya sekarang sudah tidak ada yang sekolah lagi ya Mba'. Dulu sewaktu kost-kostan masih laku lumayan bisa mbantu biaya sekolah.
Bapak sekarang kerja dimana Mak?
Parkiran sudah tidak serame dulu Mba', jadi sekarang jaga malamnya di 2 tempat.

Gw cuman menahan dalam hati keprihatinan yang tidak pernah ada habisnya pada keluarga ibu kost-ku yang sudah gw anggap keluarga sendiri. Sepertinya harapan mereka untuk meningkatkan kesejahteraan hidup lewat anaknya yang Sarjana Peternakan, Diploma Sekretaris dan lulusan SMA tidak juga membuahkan hasil. Anak pertamanya yang bergelar Sarjana dulu pernah tinggal di Depok bareng gw buat nyari kerjaan, tapi kerjaan yang didapetnya tidak terlalu memuaskan sehingga setelah setaun dia memutuskan balik lagi ke Purwokerto. Dan akhirnya berakhir sebagai pelayan toko kecil. Gw emang selalu nginep di mantan kostan setiap ke purwokerto, berbagi informasi kerjaan dengan terus memotivasi mereka agar tidak menyerah mencari kerjaan bahkan kalo perlu jadi buruh pabrik sekalipun dengan gaji UMR daripada berakhir di toko kecil.

*=======*


Lo percaya ga', dia sebagai seorang dokter cuman dapet tawaran 2,5 juta!
Ih ogah amat, itu mah gaji kelas cere. Suruh pindah aja ke Farmasi, 5-6 pasti lah dia dapet
Belum lagi fasilitas tambahannya ya
Yo jelas, apalagi tempatku. Sekelas DM ka' gw aja dah dapet Avansa
Kapan lo bisa dapet Terrano??
Wah harus jadi PM dulu tuh

Selanjutnya... gw ga' ngerti apa yang dibicarain orang-orang marketing farmasi itu karena sudah ke teknis kerjaan. Gw n kunyuk, temen gw yang kerja di BPR dan sebentar lagi meningkat ke Bank Danamon lebih banyak diem. Gw sendiri ga' terbiasa membicarakan hal-hal sensitif seperti gaji ampe segala fasilitasnya, kalopun membicarakannya ga' seheboh itu bahkan dengan keluarga sekalipun. Apalagi kalo lagi ngumpul ma temen-temen yang jelas-jelas beda jenis pekerjaan dan tentu aja penghasilannya, ka'nya lebih baik ceritanya biasa-biasa aja deh.

Dari semua pertemuan gw dengan temen kampus dulu mungkin itu yang paling tidak nyaman, ama yang lainnya qt asyik berbagi kabar temen yang laen ato anak-anak mereka yang lucu-lucu dan kerjaan sekarang tanpa ada yang saling menonjolkan diri satu sama lain. Dan seandainya Mamak denger pembicaraan itu tentu aja semakin miris melihat nasib anak-anaknya .... sghhh... hidup...

1 comment:

-Fitri Mohan- said...

prihatin bacanya...