Tuesday, May 6, 2008

Oleh-Oleh Pulang Kampung (perjalanan)

Perjalanan kali ini emang lumayan berat (tentu saja masih kalah berat dibanding sewatu naek Lorena nyasar itu hehehe), bukan hanya sewaktu pulang bahkan saat baliknya juga melelahkan. Makanya gw mo bagi cerita gw jadi 2, cerita perjalanan dan cerita di kampung. Buat yang bosen silahkan buka bab berikutnya;)

Gw pikir akan tertinggal kereta karena hari Rabu, 30 april 2008 jam 3.30 hujan yang turun di Bogor bukan hanya duerezzz tapi super derez plus angin kuenceng. Setengah jam ditunggu akhirnya anginnya kecape'an juga dan kemudian menghilang meninggalkan jejak sampah dan beberapa pohon yang terhuyung-huyung mungkin karena pusing setelah di ayun-ayun angin kencang. Tanpa menunggu hujan reda gw segera meluncur ke stasiun Bogor. Sebuah prestasi hebat setelah angkot berhasil menorehkan catatan waktu tercepat perjalanan Kampus-Stasiun dalam waktu 50 menit menjadi sia-sia karena sang kreta tidak juga berangkat. Wajah-wajah kesel dan gerutuan tajam semakin menyuramkan wajah KRL ekonomi yang pengap, panas dan kotor, jam 17.20 kami berangkat. Otak yang tidak begitu encer mulai mengakalkulasi lamanya perjalanan dan sarana transportasi tercepat yang bisa mengantarkan ke Jatinegara. Tau sendiri kan di Jakarta.. kalo hujhan, jhalanan machet, bechek pasti harus naek ojhech.. oughh chapee de... hihiii mulut ampe monyong niruin si "cintah laurah". Begitu sampe di stasiun tebet gw mendapat sambutan meriah dari tukang ojek dan dengan harga Rp. 7000 abang tukang ojek berhasil mengantarkanku ke gerbang pintu stasiun jatinegara tepat jam 18.45. Bergegas gw melewati penjaga peron Jatinegara dan menuju mushola yang berada diseberang lintasan. Walopun agak malu karena waktu maghrib saat ini sekitar jam 17.50 tapi gw yakin keterlambatan ini di tolerir, secepat kilat gw jamak sholat maghrib dan isya sehingga 3 menit menuju jam 19.10 (waktu keberangkatan kereta) gw sudah berada di jalur 1.

Sebelumnya gw sempat PARNO karena belum pernah naek kreta kelas bisnis apalagi malem hari sendirian pula ternyata tidak seserem yang gw bayangin, emang sih banyak orang lalu lalang tapi ngga' serem dan posisi gw yang deket jendela cukup aman untuk menyimpan barang bawaan. Karena demi pesenan ponakan tercintah gw membawa handy camp, camdig dan laptop dimana sebagian besarnya adaah barang pinjaman dari kantor...hehehe jadi mualuw. Tapi suasana yang aman itu tidak bisa membuat gw tidur... sepertinya pantat gw beradu dengan per tempat duduk karena busanya tidak terlalu tebal dan leher terasa kaku karena sandaran kursi tidak bisa diatur. Jam 3 dinihari gw nyampe di stasiun Gombong dengan badan pegel, pantat linu, mata ngantuk dan laper. Melirik loket terpampang tulisan "sampai dengan tanggal 4 Mei tiket kereta habis" baaagussss!!!



Bahkan sewaktu gw memesan untuk tanggal 5 Mei juga sudah tidak ada tempat duduk, yahh harap maklum mungkin orang gombong-kebumen-kutoarjo dianggap tidak mampu sehingga cuma disediain 1 gerbong executive di rangkaian kereta bisnis Sawunggalih. Merogoh kantong lebih dalam gw menambah 60 ribu untuk mendapatkan tiket kereta Taksaka dari Jogja, melihat jadual kedatangan di Gambir yang tertulis jam 18.17 masih memungkinkan gw mendapat kereta express pakuan ke Bogor. Seperti Iwan fals bilang.. biasanya.. kereta terlambat, bukan jam 18.17 gw nyampe di Gambir tapi jam 19.20, Pakuan sudah tidak lewat lagi dan ini berarti gw harus kembali menemui tukang ojek untuk mengantarkan ke stasiun Juanda berharap bisa mendapatkan tempat duduk dengan mengambil stasiun yang lebih dekat dengan stasiun kota. 1 tas punggung dan 2 tas bawaan oleh-oleh berisi lanting, keripik dan gethuk goreng cukup merepotkan di kereta ekonomi yang penuh sesak, kepala pusing mencium beraneka aroma bau badan sementara perut keroncongan dan ahh... kebutuhan utama gw belum terpenuhi... kopi! Sesampai di Bogor gw pilih angkot kosong agar gw bisa leluasa naro bawaan, didepan LP Paledang serombongan co' naek dengan warang bawaan yang banyak pula dan kali ini pusing gw berubah jadi mual karena mereka menaikkan beberapa ember berisi ikan.. hueekkkkk....

Sengasara bener tinggal di kampus IPB Darmaga.. perjalanan baik dari stasiun maupun terminal sangat jauh. Sewaktu di Depok gw lebih sering memilih perjalanan dengan bis, biasanya gw balik hari minggu malam dan Senin pagi gw langsung bisa kerja tanpa berasa capek bahkan kadang-kadang langsung ke kantor demi mengejar bisa numpang mandi berendam dengan air panas. Di sini gw musti menyiapkan energi ekstra untuk mencapai titik-titik peradaban seperti stasiun, terminal dan mal. Hehhhh... bulan depan gw harus pindah ke Baranangsiang!!

13 comments:

Anang said...

barANANGsiang... wah ada namaku.. :) beh, naik kereta ekonomi memang ga ada matinya... sumpek dan gerah pol... wrrr... telat berangkat pun hal yang lumrah

jaya said...

kereta bisnis....wuih ...untung loe gak naik ekonomi, inget cerita si pican yg tiba tiba dipijetin orang dengan semangat dan gak berenti kalau belom di kasih duit, atau cerita temen gw yg gak bisa tidur soalnya baru mau merem dibangunin pengamen, benerean bangunin bukan bangun karena berisik lagunya....masih syukur naik bisnis....btw bogor tuh keren ya. kagum gw, pertemuan etnik dan modern.lain kali pengen tau juga isi Botanik squere ah....

diorockout said...

kalo capek minum air putih..
trus tidur..

amethys said...

wuaaaahhhhh......asseeekkkk lantingnya tuh looooh yg aseeekkkk...kekekekekekeke

home sweet home...

sekarang kan udah di Bogor lagi ...rasa bahagia mengalahkan segalanya kan???

ndahdien said...

@ anang : ah GR banget sih nang, klo lo jd nama kota jadinya Bar-Anang-sial hehehe
@ jaya : wuakakakk sial banget tuh si pichan, jgn2 yg grepe2 hombreng
@ Dio : air putih ga' membantu, harus kopi!:D
@ wieda: perlu aq paketin lanting po mba'??

kenny said...

serombongan co naek....kirain jadi seger buat cuci mata, ternyata eh ternyata .... puwasssss!! :D

lanting, gethuk goreng, wah iki bocah jahat banget senenge pamer jajanan

pema said...

wah mudik tho.....????
lantinge ndi Mbak....ko ga nyang Bandung............

endangcinta said...

Kebumen.......dah lama gak kek Kebumen, udah gak ada mbah lagi......kangen 'kethek', makanan yg dari blondo, dibungkus daun itu lho.....ngerti gak?

pican said...

lanting, fried gethock ... hehehe ... sisain ye ;)

ndahdien said...

@ kenny : emang sengaja bikin ngiri yg jauh dari kampung halaman:P
@ tree : lo dunx yg ke bogor
@ endang: tau banget mba', dimakan sama gethuk ato putu..tp aq nda' doyan:D
@ pican : gw sisain chan... plastiknya:P

Totok Sugianto said...

yang penting telah sampai dengan selamat.. masalah cape di jalan ya anggap itu sebagai bonusnya :)

-Fitri Mohan- said...

gethuk goreng oooh gethuk goreng! aku rindu gethuk goreng. aku geli membaca gimana susahnya dikau menuju titik2 peradaban. :D :D

ditunggu cerita Baranangsiang-nya (kalo jadi).

ndahdien said...

@ totoks: sumpah ms.. saya ga' bareng ma ms slamet;)
@ fitri : smoga saya segera bertemu dengan peradaban baru... halahhh