Monday, May 12, 2008

Oleh-Oleh Pulang Kampung (Pengabdian)


Benarkah guru seorang pahlawan tanpa tanda jasa?? Jika melihat pengabdian yang diberikan seorang guru yang pertama kali hadir dalam kehidupan gw pengen sekali merubah title itu untuk Ibu Robi (gw bahkan dah lupa nama lengkapnya... maaf ya bu...). Beliau telah puluhan tahun menjadi guru TK, mungkin sekitar 25 tahunan. Bagaimana kehidupan beliau??

Seperti kebanyakan guru di desa atau mungkin sebagian besar guru, beliau hidup sederhana. Masih bersepeda menuju sekolahan, menempati rumah biasa dengan fasilitas seadanya. Setelah puluhan tahun mengabdi mendidik anak muda belia yang cengeng, nakal, susah di atur, kadang pipis dicelana, ikut ngelapin ingusnya atau kadang merapihkan baju & rambut murid kecilnya yang serig kumel setelah berlarian sepanjang istirahat status beliau masih tetap sama... guru honorer. Sghhh.... gw cuma dapat ikut prihatin mendengarnya.

Apa yang mustinya gw lakuin untuk membantunya?? Entahlah... karena do'a tidak akan pernah cukup untuk merubah statusnya, sebuah status PNS yang sudah sangat lama dinantinya untuk jaminan hari tuanya. Semoga kesabarannya yang selalu disinya dengan pengabdian penuh mendidik bocah-bocah TK dapat berbuah manis seperti impiannya.. diangkat menjadi PNS. Setelah menjadi PNS tanda jasa sepertinya tidak akan dipikirkannya. Ahh pemerintah... begitu sulitkah mengabulkan impiannya yang sudah puluhan tahun ini??

9 comments:

pican said...

Jadi inget juga sama guru gw waktu smp, dia guru tertua dismp gw waktu itu. Pengabdiannya patut diacungin jempol. Pernah sakit-sakit dia bela-belain ngajar hanya karena dah janji sama murid2nya mau mengajarkan cara bikin shampo. Gw gak liat dia mengeluh, malah gw liat senyumannya yang khas:) Gak heran kalo dia jadi salah satu guru favorit:) Sukses buat Pak Thamrin:)

Btw tadi lu tulis "...anak muda belia yang cengeng, nakal, susah di atur, kadang pipis dicelana, ikut ngelapin ingusnya..." ehem ehem ... itu elu waktu kecil ya ndah ;p gak nyangka ;p hihihihi

Harry said...

Kalau tidak mau investasi di pendidikan (salah satunya adalah kesejahteraan guru), ya memang susah untuk bisa maju.

Salah satu indikasi negara maju adalah gaji gurunya. Berhubung kita masih negara berkembang ....

Saya ada ide kita membuat semacam web interaktif dimana kita bisa :

1. Mencantumkan nama guru & sekolahnya
2. Mensetup donasi rutin bagi ybs

Walaupun "cuma" Rp 50 ribu / bulan misalnya, tapi kalau ada 20 mantan anak muridnya saja yang menyumbang, maka guru kita tadi sudah bisa pensiun dengan cukup tenang (walaupun tidak mendapatkan pensiun dari pemerintah)

Mudah-mudahan nanti kalau ada waktu lowong bisa saya realisasikan

ndahdien said...

@ pican : yaaa... ketahuan, jd mualuww
@ harry : setuju banget ms kalo ada web interaktif sperti itu, semoga waktunya ms harry cepat lowong;)

kenny said...

nah mulai sekarang sisihkan uang tiap bulan yg buat beli vcd disumbangin ke bu guru :D

skr aja masih ingusan, apalagi pas tk yo mesti tambah parah dikaunya :P

endangcinta said...

kalo umurnya udah kelewat, gak bisa lagi jadi PNS....yang ada ya Din bikin sekolah trus kasih bu guru itu gaji gede, gituuuu.....hehehehe

jaya said...

gak punya kenangan sama guru ...
emang dasar gw malas sekolah .....

elyswelt said...

aku kok agak2 gimana gitu kalau dengar PNS guru, lha setahuku yang bisa diterima jadi PNS yang nyogok dengan uang gede :(

ndahdien said...

@ kenny : kalo jatah dvd dikurangin ntar jatah nonton bertambah dunx:D
@ endang: mau banget bikin sekolahan.. modalin ya mba;)
@ jaya : emberrrrrrrrrr
@ elly : soal sogok menyogok ga' da matinya deh pokoknya:(

amethys said...

wah guru? ortuku dulu juga guru....hehehehe mereka hebat, ndak pernah pergi liburan...duitnya hanya untuk "pendidikan" anak2 nya....dan ndak ada stu anakpun yg ngikutin jejaknya jadi guru...karena cape liat nasib nya guru.
Di Canada "guru" tuh gajinya gede, dan banyak anak2 muda yg ber cita2 jadi guru....