Thursday, May 15, 2008

Oleh-Oleh Pulang Kampung (Ponakan Kecilku)

Pernahkan mencoba memukul ayahanda yang lagi tiduran dengan sangat sengaja menggunakan benda keras?? Silahkan mencoba kalo mau di timpuk balik atau kena semprot karena tidak ngajeni orang tua.

Berbeda dengan apa yang orang dewasa ketika melakukan kesalahan atau mbedal tatakrama, semua tingkah polah anak-anak terutama balita akan menjadi lucu dan menyenangkan. Itu pula yang gw lihat dari tingkah polah ponakan-ponakan kecilku. Alma, ponakan gw yang paling kecil (2 thn 4 bln) aktivnya ga' ketulungan bahkan jam tidurnya dah hampir nyaingin tantenya yang selalu lewat jam 11. Gw dah cari-cari batrenya karena tombol power sepertinya dah soak buat menghentikan sejenak aktivitasnya, tapi ternyata dia masih punya UPS Untunglah gw masih punya ponakan yang anteng dan kalem ka' Tia yang setahun lebih tua dari Alma, saking antengnya perlu proses lama membuatnya ekspresif didepan kamera. Sedangkan Intan yang tanggal 20 nanti genap 6 tahun sudah lebih mandiri (mandi-dandan sendiri) walopun tetap belum bisa mengganti botol susu dengan gelas.

Anak-anak emang lucu, ketika orang dewasa di omelin karena bikin keributan di sebuah acara maka anak-anak bisa dengan leluasa tiduran guling-guling di tengah arena atau mecahin gelas. Kalo dilarang atau di tegur mereka udah langsung ngambek dengan senjata utama tangisan yang melengking, dimana jika orang dewasa yang melakukannya maka siap-siap di pasung sebelum akhirnya di antar ke RSJ, tapi jika mereka yang melakukannya maka beberapa pasang tangan siap menggendong dan mencarikannya hiburan... biasanya monyet akan sangat membantu menghentikan tangisannya. Kalo orang dewasa berusaha menghindari tampang jelek saat di foto anak kecil dengan bangganya menunjukkan bibir monyongnya atau giginya yang rusak. Bagi orang dewasa jangan coba-coba berpose bugil karena akan diarak keliling kampung atau rumahnya dilemparin telur busuk dan begitu menyebar ke internet akan di jewer sama pak M.Nuh (tapi di donlud rame-rame pria-pria tak beriman & sedikit beriman hihiiiii) sedangkan foto bugil anak-anak bebas dicetak dan diedarkan oleh keluarganya (tante yang baek bersifat preventive terhadap kaum pedophilia). Gw ga' ngerasa khawatir sewaktu Intan berebut maenan sampai akhrinya guling-guling ma Ilham temen sekelasnya, tapi gw bakal khawatir dan pasti marah-marah kalo ngliat ponakan gw yang dah 17 tahun melakukan hal itu dengan pacarnya (khawatir dilangkahin ponakan kali yeeeee....). Mereka kadang belagak dewasa dengan menjadi dokter, guru, engineer, atau pahlawan kemerdekaan dalam sebuah karnaval dan semua orang menyambutnya dengan suka cita disepanjang jalan bahkan disaat baju yang dipakenya kedodoran atau make-upnya luntur oleh keringat, dan semua berkata... lucunya... dan ketika orang dewasa belagak anak kecil dengan pakaian TK atau SD orang-orang akan menyambutnya sambil bernyanyi .. orang gilaaa... orang gilaaa.... Suara gendumbrengan ga' beraturan juga dimaklumin karena mereka masih kecil, buat orang dewasa siap-siap aja dilempar bakiak.

Tapi anak-anak juga pengen cepet dewasa dengan alesan yang lucu. Ponakan gw yang dah pengen cepet gedhe adalah Fadly dan Intan. Fadly (8 tahun) pengen jadi pemaen sepakbola di Chelsea (tentu saja gw dukung banget) dan yang mengejutkan adalah alesan dari Intan... pengen punya nenen (alias... waduhh mo nyebutnya aja mualuww... breast) wuakakakakk

4 comments:

Anang said...

intan itu belum saatnya.hehe.. nanti pasti punya kalu dah mampu membawanya mwahahaha

kenny said...

waaaa, aku malah udah berbagi bra ama kriwilku =)) suka disumpel sumpel malah.

pican said...

nanti juga ada saatnya kok. apalagi kalo dia dah tau bahasa inggris, ketika mau pisah sama temennya, dia nanti paling bilang "brrreeaassstt ;p" yang artinya "dadaaaaaaaa ;p"

endang said...

banyak ponakan ceweknya ya? hmmm...bentar lagi udah mesti mulai belajar ngurusin rumah dooong.....