Wednesday, October 22, 2008

Bogor Krisis Air!!

Berkurangnya ruang hijau di tanah air sepertinya sudah menunjukkan dampaknya di musim kemarau ini. Bukan cuma udara teramat panas yang selama bulan Oktober ini menyengat kulit sawo matang orang-orang Indo tapi di Baranangsiang Bogor sat ini terjadi krisis air. Gimana bisa kota hujan mengalami krisis air??

Setelah libur lebaran gw dikejutkan dengan sebotol air mineral Nestle yang ada di meja gw, wahh tumben nih finance officer qt baek hati gini. Kopi yang gw nanti tak kunjung datang…eh ternyata mas OB pergi ke warung beli air panas. Lah lah lah… ono opo iki?? Ternyata setelah lebaran terjadi kelangkaan Aqua di daerah Baranangsiang, bahkan Giant sebagai supermarket gede stok-nya juga kosong. Permainan pasar kah? Coz di Darmaga galon-galon aqua berderet dengan manisnya di gang masuk kostan gw. Karena ga ada yang mau air minum isi ulang, terpaksalah pak kasir menyediakan nestle botol. Untunglah kurang lebih tgl 14 galon Aqua udah mulai nongol lagi. Tapi untung tak dapat diraih, malang ada di jawa timur… sehari sesudah kehadiran aqua mas OB ngumumin kalo aliran PDAM sedang terputus karena adanya kebocoran. Kyiaaaa ga' bisa ngopi lagi dunx, secara kalo ngopi bakalan sering-sering pipis. Masing-masing membatasi konsumsi air dan memuaskan HIV (hasrat ingin vivis) sewaktu sholat di masjid. Hari berikutnya keajaiban terjadi, pelakunya… siapa lagi kalo bukan mas OB, entah takut dipecat ato emang terlalu menjaga kebersihan dia ngepel make air aqua gallon. Gaya benerrrr!!! Mentang-mentang stok dah banyak.

Tapi hari ini… krisis air kembali melanda, Aqua Galon lenyap lagi dari pasaran. Menurut informasi sekarang harga Aqua Galon di Baranangsiang Rp 15.000! Alesan.. karena stok langka. Keterlaluan!! Siapa yang bikin langka?? Apa emang Aqua mengurangi stok karena berkurangnya pasokan air dari sumber-sumbernya atau ini permainan agen yang ingin dapet untung besar? Jaka sembung bawa golok kan kalo krisis Aqua ini disambungkan dengan krisis financial. Hari ini air PDAM juga agak tersendat, hiks….

Eh gw berlebihan banget ya menyebutkan krisis air, padahal mah cuma krisis Aqua dan PDAM. Gimana jaman dahulu kala ya saat lum ada air mineral gallon? Apa kantor-kantor nyediain dapur plus panci-panci besar lengkap dengan ceretnya??

3 comments:

Anang said...

bawa minum sendiri dong, kaya anak tk

ciput mardianto said...

Itu tandanya masyarakat mulai bergantung yang namanya minuman kemasan! padahal jaman dulu kan nggak ada yang gituan!

kenny said...

wah....segitunya, smoga aja gak terjadi air botol campuran ato instan ya heheheh(bayangke dewe wes :P)