Thursday, October 16, 2008

Berasa Panas Ga'?

Gw terbengong-bengong ketika membuka jendela, HAHHH!!! Ini jam 5 apa jam 6?? Emang sih sewaktu pulang ke Gombong kemarin jam 5 juga dah terang benderang tapi kan emang karena Gombong lebih cepat pagi daripada Bogor. Semakin ke timur untuk sholat subuh harus bangun lebih pagi daripada waktu subuh indonesia bagian barat. Ahh ya gw balik ke Bogor dah masuk bulan Oktober dan gw baru membuka jendela pagi Sabtu kemarin karena harus berangkat pagi ke puncak. Yahh gw kan cuma menjalankan aturan di kostan untuk membuka jendela kamar hanya setelah Bibi Cuci dateng, maklum lah kostan pernah beberapa kali diisengin orang hehee... alesan orang males liat matahari pagi.

Kejadian ini ngingetin gw pada mata pelajaran IPA saat SMP. Hm hm.. mo sok pinter nih. Kalo ga' salah Pulau Jawa yang berada di belahan Bumi Bagian Selatan (sekitar 6 – 8° LS) selama kurang lebih sebulan setelah tanggal 21 September emang akan mendapatkan siang yang lebih panjang karena Matahari sedang bergerak ke arah Selatan. Nah kalo dah nyampe titik yang paling selatan (kurang lebih bulan Desember) Matahari akan balik lagi ke ekuator pada tanggal 21 Maret. Saat panjang siang maksimum ini (selama bulan Oct - Febr), berarti Matahari terbit lebih cepat dan tenggelam lebih lama dari waktu rata-rata dan itu berarti jam 5 pagi sudah terang dan pada jam 6 sore masih terang juga. Hmm harus ngerubah alarm nih... bangun lebih pagi (untuk tidur lagi hehehe)

Efeknya disiang hari? Jangan tanya deh panasnya ka' apa. Bogor yang katanya kota hujan dengan lokasi kantor gw yang sebelahan dengan Kebun Raya Bogor ga' membantu menurunkan suhu udara. 2 AC yang cuma dihirup 4-6 orang juga tidak mampu mendinginkan ruangan, jam 11-an aja punggung dah mulai berkeringat. Apalagi kalo keluar siang buat sholat di masjid PMI dan beli makan, phieewww puanasnya booo'. Gimana orang yang kerjanya di jalanan ya, para sopir, pak ogah, pak polisi, asongan dan orang-orang yang menempuh perjalanan dengan motor. Berasa di open kali ye?? (Nastar kaleee masuk open!!). Kalo gw dah ngeluh panas sepupuku yang di Surabaya langsung protes karena katanya di Surabaya jauh-jauh lebih panas lagi, 35 derajat katanya, Buteettt!!

Apa panjenengan juga merasakan panas yang ruarrr biasa di bulan Oktober ini?

5 comments:

Anang said...

walah ide ini udah mau ak tulis jg. yawis gpp tulis ae lah. nanggung kelamaan di draft.

-Fitri Mohan- said...

jadi inget penjelasannya anang yang panjang lebar banget. :D disini malah lagi dingin2nya.

mohon maaf lahir batin ya dien.

ndahdien said...

@ anang: skrg dah tulisan lo dah di upload kan??
@ fitri: maaf lahir batin juga mba' fit.. dijelasin anang ampe mumet ya;))

Endang said...

ho oh...panaaasss.....biasanya nyalain AC cuma kalo mau tidur malem, ini kadang siang2 ngadem deh di kamar.....

elyswelt said...

banyak blogger yg ngeluh nih soal cuaca panas di sono