Friday, December 28, 2007

Suka Duka Liburan Akhir Tahun

Liburan gw kemarin jauh sekali dari rencana yang dah gw siapin, gw pikir bisa nyusur pantai selatan dari Pantai Petanahan-Pantai Suwuk-Pantai Karangbolong-Pantai Logending (ayah), bisa maen ke purwokerto ngasih surprise buat temen yang ulang tahun tanggal 23 dan bisa nengokin ponakan baru dar temenku yang melahirkan 28 november kemarin. Tapi ternyata tukang ojek-ku ga' jadi pulang karena ada pelatihan sampai tgl 20 dan ternyata juga banyak sodara yang nikah dan kudu wajib hadir.

Hujan deras yang mengguyur Jakarta Rabu 19 dec membuat laju bis tersendat-sendat sehingga nyampe rumah 2 jam lebih lama, beruntung gw masih bisa ikut sholat Ied. Cuaca sangat cerah sehingga gw bisa maen nengokin kontrakan baru si Kunyuk sambil nganterin gulai kambing yang tentu saja hasil masakah kakak. Hari Jum'at kami berencana melakukan kurban di rumah semuanya sudah dipersiapkan sampai sebuah sms berisi berita duka masuk HP babe jam 10 malam, kakak ipar babe alias budhe meninggal. Innalilahiwainailaihi roji'un.... gw bisa ngeliat duka yang mendalam di mata babe sewaktu gw mbangunin beliau dan menyampaikan kabar duka ini. Gw sendiri menyesal sekali belum sempat nengokin, karena kabar yang kami terima budhe sudah membaik sehingga kami baru merencanakan hari sabtu sore akan menjenguk kerumahnya di Sruweng dan selanjutnya menginap di Bocor - Kebumen untuk menghadiri pernikahan sodara. Hujan turun sangat deras malam itu begitu juga pagi harinya sehingga rencana dateng jam 6 molor satu jam sekalian melihat prosesi pemotongan kambing terlebih dahulu. Karena menunggu anak-anaknya yang di Jakarta acara pemakaman baru dilaksanakan jam 1. Sampai kematian budhe kami tidak tahu apa penyakit yang dideritanya, 4 dokter ahli dari THT sampai psikiater di RS Sardjito Jogja tidak ada yang berhasil mengidentifikasi penyakit apa yang menyerang budhe satu bulan ini yang menyebabkan beliau tidak bisa menelan. Gw cuma bisa berharap budheku yang cantik dan bersahaja itu dapat diampuni segala dosa dan kesalahannya serta diterima amal baiknya sehingga dapat beristirahat dengan tenang menemani suaminya yang pada bulan maret tahun depan genap 3 tahun.



Hari sabtu gw habiskan dengan maen-maen ma Tia dan Intan 2 ponakan kecil yang cerewet, nakal tapi jago kandang alias beraninya cuma di rumah duanx. Hari minggu dan senin disibukkan dengan acara kondangan, tanggal 25 sore gw musti balik ke Bogor karena tgl 27 ponakan yang di depok mo nikah. Berniat membuat nyaman perjalanan kembali ke Bogor karena membawa babe gw memilih naik bis Lorena yang terkenal layanannya. Belum apa-apa gw sudah dibikin jengkel ama agennya karena (1) katanya mau dapat bangku ditengah ternyata gw dapet tempat duduk di belakang dekat dengan toilet, (2) gw disuruh dateng jam 5 sore ternyata bis-nya dateng jam 20.30, gw omelin mas-mas penjual tiketnya yang ternyata lupa kalo Lorena itu dateng paling malem dibanding bis-bis laen yang dateng jam 18 - 18.30. Tenang mba... kata sang agen.. dijamin nyampai bogor jam 5 pagi. Sumpeh lo??? Gw dah berjanji ga' bakal gw beli tiket ditempat itu lagi!! dapet tempat duduk di deretan C-D alias barisan belakang sopir dijamin kurang nyaman karena jarak bangkunya lebih sempit apalagi babeku gendut tapi untunglah beliau ga' protes (cuma maki dalam hati kali ya hehehe). Suara mesin dan AC yang menderu di atas kepala bener-bener bikin ga' enak tidur, jatah makan dan snack yang dibagiin juga ga' mengundang selera. Sampai di Cawang gw dikagetkan arah bis yang lurus menuju Grogol, tapi gw pikir seperti lebaran tahu lalu dimana Bogor mendapat giliran antar terakhir jadi gw diem aja. Lho lhoo... koq sampe tangerang segala?? Akhirnya gw maju nanya ke sopir jam berapa nyampe di Bogor dan sebuah jawaban yang bikin panas kuping gw terima
"Lho yang jurusan Bogor kan di oper ke bus Lorena Bogor sewaktu di Cikampek"
APAHHHHHHHHHH?????
Kenapa ga' da pengumuman sebelumnya?
sang kondektur langsung ngeles "Tadi sudah dipanggil-panggil tapi ga' ada yang pindah"
Kapan bilangnya, saya ga' denger, Bapak saya juga ga' denger
seorang penumpang menguatkan sang kondukter kalo pengumuman udah dilakukan yang membuat sang kondektur makin merasa paling bener
"Mas-nya ngomong dimana?? di depan sini?? Saya duduk paling belakang diantara mesin dan suara AC lo pikir gw bisa denger pengumuman itu? sewaktu masuk tol cikampek saya juga ngga' tidur koq. kalopun saya waktu itu tidur kenapa ga' dibangunin kan lo pegang daftar penumpang, kenapa ga ke belakang??"
sang sopir kemudian berpihak ke gw "kamu kan tahu tempat duduknya kenapa ga' disamperin"
KESELLLLLLLLLLLL kalo dah gini mo gimana lagi, emang Lorena mau nyediain mobil n nganterin gw ke Bogor??? Gw kasihan aja ngliat babe yang dah cape' seharian di atas bis, kalo kemarin ga' ada babe gw bakal menggonggong lebih kenceng lagi tapi gw ga' pengen bikin babe ikut kesel. Dengan tidak bertanggungjawab sopir dan kondekturnya nyaranin gw turun dan jalan kaki dulu buat nyari angkutan ke Bogor. Gw dah males ndengerin mereka, dalam otak gw cuma satu gw harus cari angkutan yang bisa nganter ke Kalideres karena dari terminal kalideres gw tahu ada bis langsung ke Bogor. 2 kalo naik angkot akhirnya jam 11 gw nyampe di terminal Kalideres, tidak jauh dari tempat gw di turunin dari bis Lorena teryata ada pool Lorena (nyebelin banget ga' sehhh gw ga' diantar ke pool mereka). Setelah menunggu setengah jam kami dapat bis yang syukurnya ber-AC. Gw yang biasanya nyampe Bogor jam 3 - 4 pagi dengan Lorena gw bisa mencapai Bogor jam 13.00 ouhh ya tentu saja bukan cuma dengan Lorena karena ada 2 angkot dan 1 bis lagi.

Sayang sekali gw lupa bawa tiketnya sehingga gw ga' bisa nyantumin nomor bis-nya, temen gw bilang mestinya gw telfon aja ke Lorena atau komplain di surat pembaca tapi untuk saat ini gw masih disibukan laporan akhir tahun jadi cukup lewat blog aja gw bikin pengumuman ini sekalian janji gw ditambahin bukan cuma ga' beli di agen itu lagi tapi juga ga' bakal naek Lorena lagi, sudah cukup menyebalkan apa yang gw terima kemarin. Niatnya pengen bikin enak perjalanan babe malahan sebaliknya. Seumur-umur naek bis dari Rosalia Indah, Sumber Alam, Rahardja bahkan sampai bis cadangan lebaran Efficiency (yang muterin gw ampe cempaka putih baru ke bogor) baru kali ini gw dapet pelayanan menyebalkan dari sebuah armada yang terkenal ini. Seharusnya kru Lorena mendapat training bagaimana tatacara melayani penumpang seperti bis-bis lainnya yang:
  1. menanyakan ke masing-masing penumpang akan turun dimana, kalo ga' tau tempatnya akan ditanyain patokan tempat yang terkenal disekitar tujuan qt.
  2. mengumumkan perpindahan bis sebelum penumpang naik atau jika mendadak di datengin langsung ke tempat duduknya.
  3. menghapal tujuan akhir penumpang dan membangunkan penumpang jika sudah mendekati tempat tujuan.
  4. jika kejadiannya ka' gw, antar dunx penumpangnya ke pool terdekat lalu antar dengan armada yang ada atau paling tidak di antar sampai terminal terdekat.
Hehhh..... liburan akhir tahun yang penuh warna, semoga gw ga' ngalamin lagi perjalanan yang menyebalkan sehingga gw bisa mengenang liburan gw dengan sukacita.

10 comments:

Anang said...

selamat liburan.. dan selamat tahun baru ya... mari songsong tahun depan dengan harapan baru yang tentunya lebih baik dari tahun sebelumnya.. amin

jaya said...

semoga tahun depan jauh lebih berwarna.....

amethys said...

sabarr...sabarrr....adik ku naek kereta Jakarta - Yogya malah dibikin tidur trus harta bendanya di colong orang semua.....bahkan dompetnya yg di kantong celananya juga ilang...ngeri kan
pokoknya sampai rumah dengan selamat....

kenny said...

hihihihi, asli cekikikan aku bacanya. Yah..idep idep pesangon penutupan akhir tahun diajeng :D

Met taon baru yah

ndahdien said...

@anang : met tahun baru juga, smoga meraih yg trbaik di tahun 2008.
@jaya : smoga dgn warn ayg cerah ceria ka' pelangi;)
@amethys: aq jg takut mba' klo naek kreta, ga' aman bgt kalo sendirian. iya nih, alhmdlh slamat sampe rumah
@kenny : puas puasss aq dikerjain lorena, mbo' dikasih pesangon co' ganteng gitchuuu:)

CresceNet said...

Gostei muito desse post e seu blog é muito interessante, vou passar por aqui sempre =) Depois dá uma passada lá no meu site, que é sobre o CresceNet, espero que goste. O endereço dele é http://www.provedorcrescenet.com . Um abraço.

Totok Sugianto said...

cerita yang berbeda dengan bus yang sama. saya sering pake lorena Jkt-malang-jkt dan belum pernah ada masalah. gak pernah oper2 armada kecuali sekali waktu bus mengalami kerusakan dan akhirnya diganti bus pengganti dgn smua penumpang pindah bus :D

ari's said...

kayanya semua punya kelebihan dan kekurangan. tgl 25 desember rencana mo pulang ke jkt naek lion juga kepending sampe 7 jam, tanpa konfirmasi, dan cuman di kasih nasi bungkus. hehehe, nasib...nasib...

Ely Meyer said...

lha aku yang mbaca ceritanya saja nggonduk sekali, bisa mbayangin nggonduknya kamu saat itu !
pernah juga aku sama suamiku nunggu travel, ditunggu lama sekali nggak datang, kita telpon ke agennya eh ... katanya mobilnya dah lewat , lupa nggak njemput kita ! wah ... tak umpat2 itu agennya, yang pusat dan cabangnya ! akhirnya kita yang kelimpungan cari mobil sewaan seketika ke surabaya karena besoknya itu harus balik ke jerman

ndahdien said...

@ totok : aq lagi kenek apes kali ya mas... tapi yo tetep ae Lorena bikin ilPil
@ ari's : hahahaa.. kalo naek lion mah ga' usah kaget, justru qt harus prepare mbawa makanan coz udah pasti "delay!"
@ ely's : ya ampyuunnn!!! itu mah pasti nyebelin banget, lha wong dah ditunggu pesawat. emange travelnya mau nganterin ampe jerman;))