Thursday, January 8, 2009

Review "Honeymoon With My Brother" By Franz Wisner


"Honeymoon With My Brother - Berpetualang Dunia Gara-Gara Putus Cinta"

Apa yang akan terjadi dalam hidupmu ketika dicampakkan calon pengantinmu? Patah hati lalu memilih menyendiri minum racun serangga atau ambil sarung buat gantung diri? Atau dendam dan menemui dukun kondang mengirimkan mantra? Ato mencari kehidupan baru dengan berpindah tempat? Sepupu jauh gw seorang ce' yang tegar, ia memilih tetap ditempatnya semula menegakkan dagu dan tidak peduli dengan semua belas kasihan atau bahkan kecurigaan hingga akhirnya pria yang mencampakkan memilih menyingkir.. malu kali. Begitu juga Franz wisner, ketika dia dicampakkan Annie menjelang hari pernikahannya maka ide gile dari temannya untuk tetap melaksanakan pesta pernikahan bersama teman-temannya dipenuhinya. Bukan hanya itu sebuah paket bulanmadu yang seharusnya digunakan bersama Annie justru digunakan bersama adik yang tidak terlaku dikenalnya, Kurt. Seolah belum lengkap penderitaannya, Franz juga harus menerima kenyataan bahwa karirnya sebagai sekretaris pers pemerintah telah merosot tajam.

Perjalanan "bulan madu"nya ternyata meninggalkan kesan yang mendalam baik bagi Franz maupun Kurt, kakak beradik yang awalnya tidak saling kenal, secara perlahan mereka mulai menjalin persahabatan. Perjalanan yang awalnya hanya sebagai pelarian ternyata membawa kesan mendalam bukan hanya bagi Franz tapi juga bagi Kurt. Sebuah ide gilapun terlontar, tanpa mempedulikan Gita Gutawa yang merasa "tak perlulah aku keliling dunia" kedua kakak beradik ini justru mendobrak kemapanan dan kenyamanan hidup mereka dengan memutuskan untuk berhenti bekerja dan keliling dunia. Rencana matang disusun, ijin atau lebih tepatnya pemberitahuan diajukan ke keluarga dan dengan uang ditangan hasil penjualan rumah Kurt dan tabungan plus bonus gaji Franz mereka segera meninggalkan Amrik dan mulai menjelajahi semua benua. Deru mesin pesawat telah menderu, langit cerah dan anginpun bersahabat... bersiaplah berbulan madu bersama Franz dengan menikmati 484 halaman yang dijamin ga' ngebosenin.



Awal perjalanan mereka adalah Benua Eropa:
Tempat yang pertama dikunjungi adalah Rusia dengan sebuah tips gimana mendapatkan urutan terdepan di antrean imigrasi karena jumlah petugasnya teramat sedikit dan untuk pertama kalinya mereka mendapat stigma buruk tentang menyebalkannya orang Amerika (Arogan!). Mereka memanfaatkan jasa pertemanan sebagai tempat menginap, perjalanan berlanjut ke Swedia dimana mobil impian Kurt "Saab" telah menanti. Budapest, Rumania, Bulgaria, Turki dan berhasil masuk Suriah. disetiap negara ada banyak pengalaman yang ia bagi, sekelumit asal muasal kota, karakteristik penduduknya dan kejadian-kejadian baik yang menyenangkan, menyebalkan juga lucu seperti ketika diberhentikan polisi di Bulgaria. Gw suka dengan cara Franz mendeskripsikan seseorang atau suatu benda, misalnya ia menyebutkan temannya sebagai "pria tinggi besar dan kekar bagaikan Popeye" WHATSS!! bukan bagaikan Hercules?? Cukup dengan menyebutkan Popeye qt juga bakal tahu kalo orang ini lumayan kocak (kakakakakkkkk **Popeye ikut ketawa) atau ketika ia mendapatkan "service" dari Jana ia menganalogikan dengan "seperti anak kecil yang sangat mendambakan coklat sekian lama dan dipaksa memakannya setiap hari dari pagi-siang-ampe malem" kesimpulannya... awalnya sih enak tapi lama-lama jadi enegh!!

Indonesia juga menjadi salah satu negara yang dikunjungi mereka saat menjelajahi Asia:
Bali!! Ya itulah pulau yang didatangi Franz dan Kurt, sayang... hal yang berkesan untuk dibukukan justru beberapa hal yang tidak mereka sukai seperti sabung ayam dan kondisi Bali yang sudah terlalu ramai hingga akhirnya mereka memilih Gili-Gili di Lombok yang sepi dan alami walaupun perlu kekuatan nyali untuk menyeberanginya dengan perahu yang tidak memadai. Disini mereka bertemu dengan rombongan Backpacker dan saling berbagi pengalaman walopun sempat lumayan sengit beradu argumen. Kondisi Indonesia saat Franz dan Kurt berkunjung adalah saat pemerintahan Gus Dur jadi ya bisa dimaklumi pandangan seorang Franz terhadap Indonesia saat itu (no heart feeling kan Gus??). Perjalanannya ke pulau komodo juga tidak meninggalkan kesan baik. Nah sepertinya dinas pariwisata perlu berbenah lebih baik lagi, karena turis manapun mo lokal maupun interlokal (lah emange talipuuuunn) selalu menginginkan keramahan, kenyamanan dan keamananan. Tapi ga' semua jelek koq, Franz bisa memahami negara qt dengan populasi yang besar, keragaman etnis dan agama, percakapannya dengan pelayan hotel di Kuta Lombok sangat menyentuh. Franz mencintai Lombok, bahkan kalo menghilang sudah pasti kepulauan Gili menjadi pelariannya. Kunjungan selanjutnya ke Vietnam dan terakhir ke Thailand. Hihii syirik nih cuma Indo aja yang gw comot kisahnya.

Amerika Utara dan Selatan:
Perjalanan dimulai dari Caracas dengan tuan rumah yang hangat dan ramah kemudian berbalik 180 derajat dengan perjalanan Mereka di Trinidad. Rencana memang tidak berjalan sesuai rencana tapi pengalaman yang memuaskan dan penuh makna bagi Franz dan Kurt yang menguatkan tekad mereka untuk melihat lebih banyak isi dunia. Equador, Galapagos, Peru dan Brazil yang memikat dengan ce' seksi juga sepakbolanya.

Afrika:
Kekhawatiran Franz dengan biaya perjalanannya membuatnya memilih untuk menjual rumahnya, tidak disangka-sangka perhitungannya melesaaaattttt. Bukan MELESET?? iya sih meleset, tapi karena Franz mengira akan menerima uang hasil penjualan rumah sebesar $ 250.000 justru ia mendapatkan $ 810.000 itu artinya MELESATT bukan?? WAOWWWWW. Perjalanannya ke Afrika tidak terhalangi dengan kejadian 9/11, ia bahkan diminta untuk mengisi kolom koran-koran menceritakan perjalanannya. Sebuah hotel di Johannesberg menyambut mereka dengan pelayanan extra, dilanjutkan dengan keprihatinannya yang mendalam terhadap perekonomian dan juga kebenciannya terhadap pemimpin negara di Malawi, Zimbabwe, perjalanan di Afrika bagian timur lebih banyak menggunakan bus dengan kondisi yang mengenaskan dan kemudian menjelajahi Afrika Selatan dengan mobil sewaan

Honeymoon With My Brother diterbitkan ditengah hiruk pikuk cerita-cerita seputar traveling dan sangat pas mengisi kehausan informasi dan inspirasi calon-calon traveler. Perlu waktu luang untuk menghabiskan buku tebel ini, namun dengan alur cerita yang mengalir bakal bikin pembacanya enggan meletakkan. Cerita didalamnya bukan hanya kisah pelarian cinta Franz, banyak tips seperti umumnya buku-buku berbau traveling, Franz meletakkannya disetiap akhir perjalanan ditiap benua, pengetahuan qt jelas makin bertambah luas tentang kondisi diluar sana baik yang susah, senang ato bahkan mengenaskan seperti di Afrika. 


Surat-surat Franz untuk neneknya LaRue menggambarkan perasaan Franz terhadap negara-negara yang ia kunjungi buat gw memberikan nilai lebih buku ini dibanding buku traveling lainnya. Perjalanan mereka menjadi lebih berarti bukan sekedar jalan-jalan ngabisin waktu dan uang untuk hanya sekedar menikmati alamnya saja, waktu yang mereka habiskan ditiap lokasi jelas menjadi faktor penting sehingga Franz bisa terhanyut pada hal-hal kehidupan masyarakat yang ia temui. Makanya gw ngasih 5 bintang untuk Honeymoon With My Brother bahkan kalo perlu Bintang Kejora deh!!

Franz dan Kurt bukan backpaker, dengan uang melimpah digenggaman dan suasana hati yang porakporanda kakak beradik ini melakukan perjalanan dalam waktu yang lama (kurang lebih 4 tahun) dengan santai, banyak perenungan untuk mencerahkan hati dan pencarian hubungan antar sodara.

Ngiri??? Jangan khawatir... karena qt bisa ikut menjelajahi 5 benua bersama Franz dan Kurt ya tentu aja lewat bukunya dulu. Ada yang mau bikin buku tandingan misalnya... Honeymoon With Me?? TUING TUIIING TUIINGGGG

5 comments:

Hasto Anggoro said...

Halo salam kenal ...
Iya buku ini bagus sebagai selingan, saya tertarik beli juga gara2 judulnya yang menggoda. Tapi kalau dari sisi hiburan di genre buku backpacker kok lebih asik baca yang naked traveler ya, lebih lucu dan lepas gaya penuturannya ... mgkn karena buku asli indo :) Anyway dah baca "keliling eropa 6 bln hanya 1000 dollar'? dari marina silvia ... bagus jg tuh

ndahdien said...

lam kenal balik ms hasto...

belum baca "keliling eropa 6 bln hanya 1000 dollar" dan belum beli juga mas... bagus ya?
weeknd ini punya PR "Ciao Italia: Catatan Petualangan Empat Musim"

amethys said...

hehehehe....enak koq travelling, aku suka buanget....kadang camping..kadang nginep di hotel bagus..kadang di hotel ala kadarnya..
pa kabar jeng?

MAY'S said...

kamu lagi mau travelling to, Ndah? kok bahasannya travelling mulu. Eh, apa kabar nih? Met taon Baru jugah...
Aku kangen nih...

ndahdien said...

@ wieda: ngiri nih ma mb' wied yang dah melanglangbuana, mb' aq dimasukin koper mb' qeqeqeqq...

@ mays: lam kangen juga mb', Met Tahun Baru..
iya nih dah lama ga' maen2 diblogspot. skrg lg byk novel brgenre travel, bikin pengen jalan2 (tp ga da ongkosnya hiks...)