Tuesday, August 28, 2007

Luv by CV

Nikah muda itu enak!

itulah slogan yang sering dipake para aktivis muda islam yang sering dipanggil ikhwan dan akhwat. gw dari dulu emang ga' tertarik dengan jargon-jargon itu walopun sempet nyangkut di UKI (Unit Kerohanian Islam). Kenapa menjadi enak?? Kuliah aja dah pusing mikirin ujian dan segala macem laporan praktikum, pusing juga mikirin dana dari ortu yang selain buat kost, makan dan fotocopy juga harus disisain juga buat beli kado, beli baju-tas-sepatu, sok-sokan nraktir. Bagaimana mungkin dengan segala keterbatasan itu kepikiran juga hidup bersama orang lain dan mikirin kebutuhan bersama belum lagi kalo akhirnya hamil (ya iya lahhhhhhhh)

Tapi mereka bisa kan?? Nah itu hebatnya mereka. Beberapa temen gw yang aktiv pengajian (setidaknya gw bergaul juga dengan orang beriman kan...) walaupun tidak ada yang nikah muda (semasa kuliah=under 22) tapi mereka menikah dengan cara yang lazim disebut "pacaran setelah nikah". Gimana caranya??

Mereka dicomblangin oleh guru ngajinya, eitt koq comblang sih, bahasa santunnya "difasilitasi". Dengan hanya berbekal tukeran CV mereka mencoba menanyakan kata hati mereka masing-masing tentunya dengan selalu berkonsultasi dengan Allah melalui sholat istikharah. Kalo sudah mendapat petunjuk sang akhwat akan menentukan mau berkenalan lebih lanjut apa enggak yang dalam bahasa keagamanya "ta'aruf". Kalo cocok ya langsung berlanjut ke pernikahan. Proses ini emang dah lazim dan memang begini seharusnya (katanya) mencari jodoh yang benar dalam Islam dan jaman sekarang juga bukan barang baru lagi. Tapi tetep aja pertanyaan itu slalu ada ....Koq bisa???

Luv @ first sight, tresno jalaran soko kulino adalah hal alami yang setiap orang gw yakin juga percaya atau mengalaminya. Dan setelah melewati masa penjajagan yang kadang-kadang juga penjajahan bisa berakhir di KUA atau bubar jalan. Tapi bagaimana bisa mencintai seseorang dengan melihat CV, dan tanpa ba-bi-bu terus nikah dan hebatnya koq ya awet-awet aja. Resepnya.... lillahita'ala, mereka menikah sebagai sarana ibadah. Beratz.......... Sementara gw masih mikirin, eh ntar kalo dah nikah masih boleh dunx gw nonton konser music, boleh dunx nongkrong bareng ma temen-temen, boleh dunx jalan-jalan, boleh dunx bangun siang, boleh dunx ga'masak wuakakakk so selfish.

Temen gw bilang justru itu asyiknya karena masih lum tau karakter masing-masing, tapi kan energi untuk saling memahami bakalan banyak dunx........ Ah sebenernya masalahnya simple ajah, mereka dah punya taraf keimanan yang jauh di atas rata-rata jadi setiap jalur yang di tempuh sudah dipasrahkan sepenuhnya sama Yang Di Atas. Luv by CV..?? Ga' sanggup bow!

1 comment:

jaya said...

luv by cv....find surprise every day...it's energizing ur live...and make u mature offcourse....love is not first sign....love is grow...make bigger every day. semakin kita mengenal pasangan kita dan berhasil memahami...cinta itu makin besar...luv by cv...still can crowd in concert...it's ok.....is working to me....u know me lha....