Friday, November 2, 2012

Kapan....??? ~ Curahan hati terdalam Lajang Tak Laku-Laku

Masih single di umur yang sudah kepala 3 bukanlah prestasi yang membanggakan. Kuping dan hati harus bekerjasama nahan panas setiap ada yang comment ga' ngenakin dengan status KTP "belum menikah". Sebenernya gw sih nyante aja kalo ada yang nanya "koq lum nikah'? atau "kapan nikah" coz gw punya seabgreg jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan itu.

Misalnya hasil obrolan via email ini ma Bang Coxu:

Gw ga tau kapan mengikutin jejak kesuksesan kalian, padahal dah sering usaha loh. 
Contohnya: sering jalan2 ke mal atau ke pameran atau nonton, tapi tetep aja ga ada yg nyangkut. padahal cox, gw berharap ada yg nyegat gw:
co' ganteng: "eh elo!! ce' cakep brkrudung, brenti lo!!"
ndah cantik: "i..iya...kenapa?"co' ganteng: "tanya lagi kenapa, lo tu dah nyuri!! skrg balikin, kalo ga mau gw laporin lo!"
ndah cantik: "sumpah gw ga nyuri, gw cuman numpang ngaca di mobil elo koq"
co' ganteng: "halah, alesan sgala lo. Lo tuh dah nyuri tulang rusuk gw, balikin skrg jg. gw bayar deh make sperangkat alat sholat, berlian 24 karat, emas 5kg, rumah, mobil, yatch, hanimun keliling eropa. Mau ga lo?!!"

ndah trkejut: WHOAAA...mau mau mau. Kalo lo mau gw balikin, sekarang juga lo harus ketemu Bpk Sadjimin tercinta!"
keren kali ya coxu. Tapi koq lum kejadian juga, sghhhh...jadi bingung mo gimana lagi, masa' ikut kontak jodoh. Any idea???




atau seorang temen baru di dunia maya yang gw ndiri ga' tau bentuknya ka' apa
dipwan: kok sampe skg belon mau punya yang bikin "momongan" jgn sibuk kerja mulu deh...entar ortu yang malah bingung knpe anak gue sendiri terus
ndahdien njawab gini:
alesan klasik: belum ketemu jodoh
alesan standar : belum waktunya aja
alesan jujur : halah wong ra' payu koq yo...


atau ketika nengokin baby pasti dapat pertanyaan standar "Kapan nyusul"
Gimana mo nyusul prend, elo dah dapat bonus satu lah gw....
atau jawaban standar laennya:
may.... maybe next month, maybe next week maybe next year.
Paling di akhir pembicaraan gw menutupnya dengan "ya.. do'ain aja biar cepet ketemu jodoh"

Selama yang nanya masih fun gw sih asyik-asyik ajah, tapi kalo dah membawa embel-embel karena gw begini gw begitu makanya ga' laku-laku... Arghhhhhh!!!! Menurut budhe, dan beberapa temen+sodara gw bilang kenapa gw lum juga nikah karena:
  • Bodoh! karena melewatkan tawaran mr. richie rich
  • Selera/kriteria ketinggian
  • Suka pilih-pilih
  • Sombong
  • Bikin minder pasangan
  • Galak seperti macan
Yang paling menyebalkan adalah orang yang cuma tau nama gw tiba-tiba dengan mata sadisnya bilang "kebanyakan milih sih, makanya jangan pasang standar ketinggian!" Helloooo!!!!

Dan kolom commnet di Facebook jadi ajang bully yang paling menyedihkan. Di depan mata jutaan ratusan temen FB gw menjadi pesakitan karena terlalu sering upload foto pernikahan temen, selalu saja ada comment seperti
  • Kapan nyusul?
  • Kondangan mulu, gantian dikondangin dunx!
  • Undanganmu mana?

Bahkan ada yang comment gak ada hubungannya sama sekali dengan tema obrolan, contohnya:

Karena males ribut berkepanjangan di timeline gw selalu menanggapi dengan sedikit bercanda karena kalo gw tanggepin serius bakal makin yakinlah mereka dengan stigma bahwa
"orang lajang itu sensitif, emosional... hmm, pantas saja tidak laku". 
Oke oke, benar sekali apa yang ada di benak temen-temen bahwa saya keras kepala, saya emosional, saya sombong, saya memiliki kriteria yang sangat amat tinggi, saya terlalu banyak memilih dan saya tidak laku. Tapi bisa gak sih kalian mengasihani dan semoga mendoakan saya dalam hati saja. Ya udah sih kalo gak mau mengasihasi dan mendo'akan dalam hati cukup acuhkan saja teman, tetangga, saudara kalian ini yang belum meraih kesempurnaan seperti kalian.  Siapa sih yang gak pengen mendapatkan kesempurnaan yang kalian raih tapi tapi...tapi kaaaaaan.... whoaaaa
*meneteskan air mata di dada bidang Adam Levine

Ahh... kenapa sih mereka ga' mau nyadar, jodoh, rejeki dan mati kan di tangan Tuhan. Padahal gw gak pernah nanya kapan punya anak, kapan nambah anak, kapan mati?

Mungkin gw akan mengubah jawaban standar gw atas pertanyaan standar mereka dengan jawaban sok bijak:
"masih belum diberi kepercayaan sama Tuhan, nanti kalo sudah dipercaya membina keluarga pasti akan dipertemukan juga"

bukan begitu prend????
BUKAN!!!!

No comments: