Friday, February 27, 2009

Indonesia Sudah Resesi! Sumpeh Lo??..


Indonesia Sudah Resesi! Gw cengo' liat judul sebuah artikel di Majalah Tempo edisi 23 yang ditulis Purbaya Yudhi Sadewa Chief Economist Danareksa Research Institute. Whoaa… mo dikemanain asset-aset gw?? (lebay.com) Gw bukan orang yang cukup melek ekonomi, bahkan sewaktu kuliah termasuk mahasiswa yang gemar nitip absen untuk mata kuliah Pengantar Ilmu Ekonomi, tapi baru ngebaca judulnya aja dah pengen protes. Oke lah daripada protes mendingan baca dulu kenapa dibilang Negara tercinta ini sudah resesi, coz sejauh yang gw liat masyarakat Indonesia yang sebagian besar masih hidup dengan mengkonsumsi produksi dalam negeri (terbukti dari masih tingginya permintaan akan tempe, cabe rawit dan kangkung) masih fine-fine aja tuh. Mr. Purbaya memaparkankan alasan dengan mengacu pada Indicator Ekonomi Dini , hasil penelitian Danareksa Research Institut (hasil penelitiannya sendiri ya pak?) menunjukkan bahwa ekonomi Indonesia sudah masuk FASE RESESI.

Indikator ini dilihat dari 2 komponen:
  • Coincident Economic Index (CEI): Oct – Dec 2008 turun 1.9
    • Indeks penjualan mobil dalam negeri => turun
    • Indeks konsumsi semen => turun
    • Indeks nilai riil impor => turun
    • Index nilai riil jumlah uang beredar => turun
    • Indeks penjualan retail => naik
  • Leading Economic Index (LEI): Oct – Dec 2008 naik 1.2
    • Indeks izin mendirikan bangunan => naik
    • Indeks jumlah turis mancanegara => naik
    • Indeks persetujuan investasi asing => turun
    • Indeks nilai tukar efektif riil => naik
    • Indeks harga saham gabungan => naik
    • Indeks nilai riil ekspor => turun
    • Indeks harga konsumen sector jasa => naik

Ga' mudeng dengan indeks diatas?? Coba baca dulu ulasannya di majalah Tempo.
Hoaahhh siapa sih ini yang bikin indeks? Ka'nya cuma ngukur ekonomi orang kaya ajah. Kenapa hanya turis mancanegara aja yang dihitung, padahal geliat wisata turis dalam negeri meningkat pesat sejak pertengahan 2007 lalu dan ini jelas berkontribusi besar pada sector jasa.. nah tu kan indeks-nya naik. Penjualan retail juga naik dan gw yakin akan selalu naik coz Indonesia yang dianugerahi jumlah penduduk berlimpah akan selalu mbutuhin barang retail. Penjualan mobil turun? Yahh anggap aja orang kaya lagi berhemat, ato emang bener bisnis mereka sedang merugi? Rugi berapa sih om… rugi itu maksudnya keuntungan ga' segede periode sebelumnya kan? Hayoo ngaku aja, giliran rugi aja teriak-teriak dari kemarin untung buanyak koq diem ajah.

Dengan kacamata rakyat biasa yang minus ekonomi ini gw tetap optimis aja menyikapi kondisi sekarang ini, logika gw sederhana ajah:
  • dulu… sebelum krisis moneter 1998 bokap ga' bisa beli mobil gw,
  • saat krisis melanda gw ga' punya pacar yang bermobil
  • setelah perekonomian pulih dan gw dah kerja gaji gw ga' bisa buat beli mobil
  • dan sekarang… ketika krisis global melanda kondisinya masih tetap sama: bokap ga' punya mobil, ga' punya pacar yg bermobil (tragisnya lagi ga' punya ke-2nya hiks hiks...) dan gw tetap ga' bisa beli mobil :((
Kesimpulannya…. Mo krisis ka' apa kalo orang miskin mah ga' berasa efeknya xixixixx…
Biarpun mobil ga' juga kebeli tapi daya beli produk murahan masih tetap tinggi koq. Untungnya Indonesia dipenuhi orang pecinta produk murah meriah ka' gw, buktinya menjelang lebaran kemarin mal-mal masih penuh, pertengahan november kemarin ketika $ menyentuh kurs 12.000 naik 3000 rupiah dari bulan sebelumnya Indocomtech masih ramai diserbu pembeli gadget terbaru, libur panjang akhir tahun masih banyak orang mudik, sepanjang long weekend transportasi dan penginapan selalu dipenuhi orang liburan dan meskipun bunga bank naek mencekik "kreditur perumahan", setoran kredit rumah masih lancar, belum ada tanda-tanda kredit macet.
Dan kalo kondisi saat ini tetap digolongkan RESESI trus masa ekonomi terkelam yang pernah gw alamin ditahun 1998 itu disebut apa? DEPRESI?? Bukankah cap Resesi itu baru bisa distempel pertumbuhan ekonomi riil bernilai negatif selama dua kuartal atau lebih dalam satu tahun? Berlebihan ga' sih kalo saat ini udah disebut sebagai Resesi?

 

**Bangunin gw kalo bener sekarang dah Resesi… hoahhh masih nguantux setelah 3 malam begadangan demi liga champion & uefa (:|

9 comments:

kakara said...

hmm.. ku juga merasa dulu waktu krisis 98 dibandingkan dengan kondisi sekarang perasaan sama saja. sama-sama susah..he2 tapi gpp yang penting hati senang...
keep smiling neng :)

ndahdien said...

@ kakara: oke deh kaka:D
kalo Dewa bilang.. "hadapi dengan senyuman, semua yg trjadi biar trjadi.." (hmm.. suaraku merdu juga! hohohooo...)

kenny said...

ke'nya dah gak berpengaruh lagi resesi skr buat mental orang2 indonsia...keep smilling!! angger ojo klewatan :D

ndahdien said...

@ kenny: lah piye iki mb'tu, smiling-ku kebabalasan je... douh jgn2 diciduk satpol PP dibawa ke RSJ:D

J O N K said...

yuph , di banding 98 kayaknya lebih adem sekarang. Ekonomi belum terlalu membaik, tapi kayaknya sudah ada tanda2 berubah dikit.

Beda nya lagi, sekarang agak adem kayknya , gak segenting dulu ... :D

Lam kenal buat ownernya ...

Kang Artha said...

waduh...kalau ama 98, malah parah sekarang bro...soalnya kalau dulu tahun 98, yang kena itu hanya wilayah asia selatan, jadi ketika terjadi masa resesi indonesia masih bisa "EXPORT" barang, walau harga hancur hancuran, tapi negara eropa dan amerika waktu itu melirik ke asia untuk mengimpor produk...

kalau yang sekarang seluruh duania terkena dampak resesi, jadi barang di indo gak bisa keluar, begitu juga barang2 amrik dan eropa gak bisa keluar, KARENA GAK ADA YANG MAU BELI!!!!, mereka lebih nyaman nyimpen dolar!!!!!

dan tahu nggak efeknya????? BANYAK MOBIL2 AMERIKA YANG TIDAK TERJUALLLL, jumlahnya ratusan juta mobil!!!!!, makanya kan untuk efisiensi memPHK karyawan!!!

ndah dien sebenernya bisa beli mobil murah lho....tapi saratnya harus pake DOLAR!!!! wakakakak

Oguds said...

Krisis memang sudah sampai di Indonesia, khususnya di pasar modal. Contohnya saham + produk2 turunannya yg anjlok. Mudah2an tidak membuat efek yg parah ke sektor real, apalagi pasar di Indonesia masih terbuka lebar.

Apa iya mobil2 di AS tidak laku sebanyak ratusan juta? Data dari mana? Sejak dulu GM, Ford atau Chrysler semakin tidak kompetitif dibanding mobil2 buatan Jepang. Otomotif AS krisis sejak lama, hanya skr mereka berdalih krisis finansial dan berlindung di ketiak pemerintah.

coffemocca said...

tadi siang nganterin temen beli blackberry...ternyata yg harganya 4jtan abis....8320. akhirnya beli yg 6 jtan....gile gak tuh...masak sih krisis balckberry laris manis...sampai gw tanya :yg second ada gak ?" ....abis boss.... :(

Anonymous said...

Biasa aja tuh...krisis '98 aja kita bisa kita lewatin..sekarang mah belum krisis atu...dan kalo krisis mang nape? siapa takut? gpp tuh...(bukan takabur!!!)Orang (baca:rakyat) Indonesia tuh mentalnya ok......itu mah pakar-pakaran, yang biar didengerin orang, cari terkenal...