Monday, December 1, 2008

Kejutan di JakJazz 2008


Benar apa kata Ndoro Kakung "Selalu ada kejutan di tiap tikungan" begitu juga apa yang gw alamin di JakJazz 2008. Bertemu artis ternama atau pejabat pemerintah sekaliber Pak Hasan Wirayuda atau Miranda Gultom tidaklah menarik perhatianku untuk mengejar minta tandatangan atau foto bareng, tapi pertemuan gw dengan idola yang satu ini bener-bener diluar dugaan. Gw datang dengan agenda tersembunyi minta tandatangan Barry di CD GoodSpell dan gw udah berhasil nongkrong paling depan merekam aksi Barry bersama Benny (bokapnya) dan Utha (om-nya) tapi tidak berhasil mendapat tandatangannya dan rencana itu gagal total, tapi gw ga' sedih. Seperti apa yang menimpa Paolo Maldini (dalam mimpi gw).. gw yang dikejar Paolo tapi justru Andrea yang dia nikahi.. Barry yang gw kejar justru Andrea yang gw dapet. Iya Andrea… ANDREA HIRATA!!

Mata gw langsung terpaku pada satu sosok kriwil dengan baret hitam yang sangat gw kenalin, serasa ga' percaya gw menanyakan ampe 3x ke Nusy tapi dia tetep jawab bukan. Nekat gw dekatin pria kriwil yang sedang duduk bersila bersama rekan-rekan lainnya dan dengan sok akrabnya gw ulurkan tangan gw dan memekik
ANDREA!!! ANDREA HIRATAAAA!!!



Thank God dia ga' lari ketakutan ngliat gw… pertemuan yang ga' disangka-sangka ini jelas bikin gw kaget, nervous, bingung, dan gw ga' tau ngomong apa aja ma Andrea sampai gw inget ma novel yang masih diransel. Gw serahkan beliau untuk membubuhkan tandatangan dibuku yang masih bau toko itu.

Wahh kamu dapet cetakan pertama? Katanya.

Hidung gw kembang kempis ke-GR-an napas naik turun kegirangan namun kemudian sesak terserang asma… Gw ga' bawa pulpen boooooo!!!!! Minjem ke yang disekitar qt ga da' yang punya gw-pun mencoba menghibur diri dengan minta foto dengan Bang Andrea, senyum terindahpun dikibarkan. Gw yakin foto gw bakal meningkatkan nilai jual gw sebagai jomblo apalagi Nusy mengeluarkan SLR-nya, ahhhh pasti fotonya keren punya. Nusy kemudian minta camera pocket gw… ahh baik skali ni anak berusaha keras mengabadikan moment indah seorang Ndah, belum lagi mba' baek hati yang duduk sebelang Bang Andrea mendapatkan pulpen dari salah seorang penonton (makasih ya mb').

Dear Endah
Salam Selalu
N
B Inspired
Andrea Hirata

Sebelum gw kejang kegirangan, sebelum Andrea manggil security gw mengucapkan banyak terimakasih dan beranjak ke stage lainnya masih dengan memegang erat Mak Cik Maryamah Karpov dan memberondong nusy dengan kalimat-kalimat ketidakpercayaan gw dengan "keberuntungan/kejutan" yang baru saja gw peroleh.. Kejutan itu ternyata tidak hanya sampai disitu karena Nusy menunjukkan hasil foto dengan kamera gw yang kabur. Aahh tenang…. kan masih ada yang dari kemeranya kan?? KYIAAAA ternyata tadi dia ga' jadi make kameranya dengan alasan jenis lensanya tidak memungkinkan. Ihhh pengen gw nyari slender buat nggiles nusy tapi gw mo pulang kemana lagi jam 01.00 dari Senayan? Hehhh sudahlah… toh tandatangannya bisa difoto.

Kata mba' Endang gw harusnya langsung meluk aja tanpa banyak omong, begitu titahnya seperti juga hayalannya pada Kiefer Sutherland. Tapi ini emang pengalaman pertamaku ketemu langsung dengan idola gw dimana ada satu benda yang dapat gw tunjukin kepadanya, jadi wajar kalo sedikit lugu. Kalo nanti Paolo Maldini mampir ke Kebumen gw pasti akan menyeretnya masuk kamarku ….EITSSS jangan salah… gw masih cukup beriman, cuma pengen menunjukkan semua posternya dan pernak pernik Milan yang gw punya. Abis itu ya terserah qt mo ngapain hehehehe….

3 comments:

John said...

Very nice blog.
Beautiful pictures.

Please visit:

http://holidayinparadise.blogspot.com

Keep blogging.
Good job.

kelrips said...

Hadiah di ujung tahun ya ndah.. Selamat...selamat...
Meskinya loe minta sehelai dua helai rambutnya Andrea buat di jadiin pembatas buku...kriwil loh..kan lucu..

kelrips said...
This comment has been removed by the author.