Thursday, March 5, 2009

Belajar Fotografi


Dalam fotografi berlaku ujaran, siapkan peralatan selengkap mungkin, tapi bersiaplah memotret dengan peralatan apa adanya.

Gw tercenung dengan kata penutup dalam rubrik "Klinik Fotografi" yang terbit di Koran Kompas hari Selasa, 24 Februari 2009 yang membahas "Kiat Menyederhanakan Pemotretan". Seorang fotografer dengan kamera nan canggih dan pengoperasian yang lumayan ribet buat ukuran gw yang gagap SLR dituntut untuk menghasilkan foto yang bukan hanya cuakep cuakep cuakep tapi juga dapat bercerita. Bersiap memotret apa adanya artinya fotografer ga' perlu banyak alesan dengan keterbatasan lensa, pencahayaan, cuaca atau bahkan waktu yang singkat sebagai penyebab hasil pemotretan yang jelek, lebih parah lagi dengan segudang alesan itu ia tidak jadi mengeluarkan kameranya. Gregetan banget kalo ngliat fotografer yang sudah dipersenjatai lengkap tapi akhirnya menyerah kalah sebelum bertempur!! Blehhhh… kasihin aja kamera lo ke gw :">

Gw termasuk orang yang guatel dalam mengabadikan moment, jeprat jepret iseng dijalanan atau disuatu tempat atau suatu benda yang gw anggap menarik akan langsung gw ambil tanpa pertimbangan kualitas hasil pemotretan. Yaa maklum aja dulu gw cuma punya kamera Fuji MDL 5 yang baru bisa dilihat hasilnya setelah dicetak, trus kamera dari HP Nokia 6230 dan E51 yang ga' diragukan lagi kejelekannya dan baru-baru ini kamera pocket Nikon coolpix yang kualitasnya jelas kalah jauh dari SLR. Kadang gw ga' pede ketika mengeluarkan Nikon di pasar, di jalanan atau di stasiun, yang akan memunculkan cibiran "Halah sok nggaya/kurang kerjaan/gw sumpahin kamera jeleknya dicopet", sebuah opini yang akan berbeda jauh kalo gw ngeluarin SLR yang akan dipandangi dengan penuh kekaguman "wow kameranya keren/wartawan darimana/hunting yang penuh perjuangan".


Tentu saja buat para pecinta fotografi hasil akhir adalah segalanya, kualitas foto menjadi tolok ukur kemampuan fotografer dalam mengabadikan moment dan setting kameranya. Mo jungkir balik, mo kehujanan, mo bersimbah peluh, penikmat foto ga' bakal peduli, kalo emang kualitasnya jelek mo sesulit apapun perjuangan sang fotografer tidak akan berarti apapun. Untuk itulah tutorial, pelatihan, hunting, forum diskusi dan lomba sangat dibutuhkan tukang foto. Tertarik mendalami dunia fotografi? Sok dateng aja ke toko buku, dah banyak buku-buku yang mengulas fotografi, jangan lupa juga untuk menghadiri pameran, seminar atau workshop, acara hunting bareng jangan sampe ketinggalan dan uji kemampuan lo pada lomba foto. Mau yang gratisan?? Dunia maya menyediakan banyak link untuk menimba ilmu seperti Portal Penggemar Fotografi Indonesia, Digital Fotografi, Kamera Digital, Jakarta Photo Club dll. Dan baru0baru ini gw dapet gratisan info dari Koran Kompas (nebeng baca koran di kantor) yang ternyata mulai bulan Februari 2009 setiap hari selasa menyisipkan "Klinik Fotografi", lumayan juga kalo mau dibikin kliping, tapi kalo ga' mau repot ya kunjungi aja websitenya. Setiap minggu mreka juga membuat tema pemotretan yang nanti dari foto-foto yang dikirimkan ke kompas akan dipilih foto terbaik. Udah banyak ilmu fotografi bertebaran, bagi yang berminat silahkan mempelajarinya.

5 comments:

ciput mardianto said...

itu fotonya bagus juga lo, pendapat pribadiku sih

coffemocca said...

lha...itu lantai rumah gw ?!?!?!

kakara said...

wah seneng fotografi juga ya.. bagus tuh hasil fotonya ajarin dwnk..
aku mulai seneng foto2 makro nh..
keep smiling kawan :)

www.katobengke.com said...

wah kamu suka fotografi yah.....
sama dog...aq jga suka fotografi tapi aq kagak punya alat.....
tapi ntar kaau dah punya tak foto kamu ....heheheh...mau.....

ndahdien said...

@ ciput: hasil jepretan pocket emang lumayan bagus kalo ada pencahayaan yg kuat.
@ baginda: emang itu rumah baginda, waktu idul adha thn 2006 itu lho
@ kakara: ampe skrg lum blajar teknik pemotretan, justru pengen brguru asalkan gratis hehehe. makro?? whuaa dr kamera pocket gw mah ga' bagus makro-nya:(
@ kotabengke: cuma suka menikmati hasil foto dan ga' suka dgn keribetan pengoperasian SLR (& harganya yg muahil) jd ya jeprat jepret make pocket ajah:(