Wednesday, March 18, 2009

Day by Day @ JavaJazz 2009


mohon maaf sebelumnya coz posting kali ini lumayan panjang, so kalo bosen dicicil aja yak bacanya
Foto-foto bisa dilihat disini

 

Day 1:

Nungguin jeng nusy yang mendahulukan kelaparannya gw tertinggal Balawan, hikss… padahal Balawan with his magic fingers dah ga' mau tampil lagi di JGTC jadi sepertinya musti nunggu JakJazz/JavaJazz lagi. Jam 6 lebih dikit qt masuk ke exhibition hall B, stage dimana Jason Mraz bakal menebarkan pesonanya. Penuhnya jangan ditanya, tapi untung sebagai nasabah BNI gw bisa nonton dari tempat yang enak, rizal dan hellen yang bela-belain cuti dah nangkring dideretan depan berdesek-desakan ma ABG. Hal yang mengezutkan selain ga' jauh dari tempat gw duduk ada Jaksa Agung (ato hanya mirip?), ternyata acara dibuka dengan Lagu Indonesia Raya yang dibawain oleh Mike Idol, fuihhh jadi makin tebel aja nih jiwa Nasionalisme qt.. MERDEKA!! Make It Mine lagu favorit gw dipilih Jason jadi lagu pembuka , gayanya yang santai dengan pakaian casual dan topi khas Mr.AZ, Jason menyihir penonton untuk ikut bernyanyi dan bergoyang. Peduli setan RollingStone cuma ngasih 2 bintang untuk albumnya Jason karena bagi gw dan mungkin semua yang penikmat music Jason yang riang dan tak jarang dengan petikan gitar spanyol yang mempesona, Jason hadir dengan rasa baru yang lezat dalam belantara music. Kalo dia konser lagi di Jakarta sepertinya harus warning wajib hadir. Kehadiran Dira sebagai temen duet di lagu Lucky cukup mempesona dan pastinya bikin ngiri ce'-ce' (& co' gay). Hampir semua penonton yang sebagian besar ABG hapal banget ma liriknya, gw sendiri dah guaatel pengen ikut nyanyi dan bergoyang, begitu lagu I'm Yours dinyanyiin tidak ada kata lain selain turn off my handycamp n let's sing and dance with him. 1 jam 10 menit menjadi waktu yang teramat singkat buat seorang Jason, lewat lagu Butterfly dan ucapan "Terimakasih" dia melambaikan tangan perpisahan. Makasih juga Jason…

Untuk keluar dari Hall B bukan hal yang mudah, gw n nusy memilih tetep nangkring disusul rizal, hellen ga' ketauan dimana, jaringan telfon ka'nya se-crowded JCC jadi lumayan lama qt lost contact sampe akhirnya ketemuan di tangga. Salah masuk ke Plenary hall ternyata malah dapat berkah suara indah Ledisi, cuma dapet 15 menit sih… lain waktu harus diagendain. Haus!! Yup itu dah pasti, antrian stand makanan makin mengular dengan kehadiran Pretty (xixixixxxx), harga nasgor dan spaghetti yang mencekik (40 rebu bo') memaksa para fakir miskin ini hanya membeli minuman yang berharga 10 rebu. Kalo ngliat jadwal sih ada Mike Stern di Hall B, ternyata simbah Alex Ligertwood (mantan vokalis Santana) masih menguasai stage dengan suara yang alamak jaannn dah setua itu powernya masih kenceng ajah. Ga' mau ketinggalan goyangan Matt Bianco jam 22.40 qt menuju Plenary Hall. Nusy memilih hunting foto di bawah sementara gw, hellen & rizal memilih duduk manis dilantai atas dengan cukup menggoyangkan kaki dan tangan untuk setiap hentakan music yang teramat sangat menggoda untuk bergoyang. Hanya 1 lagu yang cukup familiar ditelinga, itu juga gw lupa judulnya hehehe ya maklum lah mreka kan kondang di awal 80-an dengan genre yang ga' masuk radio di kampung gw. Jam 00.30 Matt Bianco mengakhiri pertunjukannya, gw & nusy juga memutuskan untuk pulang, cauape' dan nguantux! Beda banget sama 2 orang yang pagi harinya sengaja cuti, mereka masih semangat ngabisin pertunjukan. See you tomorrow prends!


Day 2:
Gw sedikit mengalami gangguan di hari ke-2, kepala terasa berat… gw lum ngopi sejak Jum'at siang. Damn… lupa bawa nescaffe 3in1, sementara rumah nusy sepertinya bebas aroma kopi. Sebelum berangkat mampir dulu nyari kopi kalengan di Indomaret, tapi ga' ada. Mampir makan di Hokben cuma ada teh kotak, sementara perjalanan dari PGC menuju JCC ga' ada yang jual kopi tubruk. Tidak ada pilihan lain mampir di gerai kopi yang ada tempat makan JavaJazz, 37 rebu melayang untuk 1 cup coffe latte panas pengobat sakit kepala. Okeh, dah seger qt menuju assembly 1 menikmati Harvey Mason Quartet yang sayangnya kurang 1 orang, lumayan berats menikmatinya untuk penggemar jazz kacangan ka' gw. Bersamaan dengan Harvey ada Aksan Sjuman (mantan drummer Dewa 19) di assembly 3, so gw membagi rata kehadiran gw di kedua stage ini. Penasaran juga ngliat penampilannya Wong Aksan, dia tampil bersama band-nya dengan vokalis bersuara indah dan berpenampilan unik mirip Bjork, kalo ga' salah namanya Tika. Disini berbeda 180derajat dibanding ruang sebelah tempat Harvey, it's Rock!!

Dihari pertama gw ketinggalan I Visionary, sebagai penggemar Italy pasti ga' mau dunx ketinggalan penampilan mereka. Ternyata di ruang Merak tempat I Visionary akan tampil adalah stage-nya femina, disini para ce' dimanjain dengan fasilitas manicure dan banyak majalah gratis.. uuugh cucok deh bo' buat lo yang pengen kukunya cuantik. Yang paling menonjol tentu saja Nico Gori sang peniup flute, selain wajah guanteng khas Italy (mirip Rob Thomas sewaktu beramput cepax) Nico memainkan flutenya dengan sangat mengagumkan… luar biasa.. kata MC-MC di Indonesia, stok nafasnya panjang bener hingga bisa menjangkau nada-nada tinggi bertempo cepat dengan waktu yang sangat lama untuk ukuran alat music tiup. Hanya setengah jam aja menikmati I visionary coz musti berdesak-desakan sholat Maghrib. Syaharani & The Queenfireworks feat Ritmik Percussion tujuan kami berikutnya, karena stage masih kosong dan sambil menunggu jam 19.45 kami bergeser ke Hall B nyaksiin Chieli Minucci & Special EFX . Kabarnya Minucci ini juga jadi composer untuk acara Dora The Explore, aku peta aku peta!! Perkusi-nya bikin petikan gitar Minucci makin enak. Gw duluan balik ke Cendrawasih 3 dan kuciwa berats karena stage yang 45 menit lalu masih kosong sekarang dah peunuh. Udah berjinjit masih ga' bisa ngliat penampilan Syahrani yang akrab menyapa temen facebook-nya. Terbius juga dengan lagu mellow berjudul "Mungkin", katanya lagu ini buat orang-orang yang malu-malu kalau lagi naksir, tapi nggak mau bilang dan orang itu termasuk Syahrani sendiri yang notabene ka'nya orang yang gaol dan terbuka. Dominasi iringan gitar akustik dan nada yang lembut sebelum masuk ke reff bener-bener bikin meleleh, mungkin ga' ya??

Satu hal yang ga' mungkin adalah melewatkan penampilan mas pendiem yang super manis dengan perawakan cungkring, mas Bontot alias Tohpati! Yups… dia maen bareng Dewa Budjana di assembly 2. 30 menit sebelum tampil ruangan dah penuh dan dengan tidak tau malu gw ndesel deket stage tapi ternyata ada yang lebih ga' tau malu lagi orang dengan ukuran besar ikutan ndesel-ndesel tepat didepan gw, KESSEEELLLLL!!! Dengan ga' sopannya dia ngangkat HP tinggi-tinggi buat foto-foto, plz deh Pak Dhe… dibelakang lo banyak yang ngangkat handycamp, pocket dan SLR pengen juga dapet gambar yang bagus tanpa tangan gedhe lo itu. Sabar Ndah… Sabar…. Liat aja senyum manis dan lirikannya mas Bontot, dijamin langsung adem deh. Ga' perlu banyak comment deh kalo mas Bontot dah maen, sendirian aja keren gimana ditambah Dewa Budjana… harusnya ada 1 lagi nih "Balawan", Trisum!! Sewaktu lagu Kisah Cintaku milik Chryse dibawain otomatis seluruh penonton ikut bernyanyi, begitu juga saat lagu "Dan" milik SOS dimainkan. Tohpati… tunggu gw besok, ga' bakal gw lewatin penampilan lo semenitpun! Luv you!!

Masih terbayang-bayang penampilan keren Satoru Shionoya di JakJazz 2007, kami memilih jazzer asal Jepang, Quasemode . Di stage ini gw dibuat cengo' ngliat bocah balita dalam kereta baby-nya ikut nonton, ketika music mulai dimainkan dia ikut joget-joget lucu banget. Ini nih orang tua yang perlu dicontoh, ga' da alesan anak jadi sumber kerepotan sehingga menghalangi acara diluar, itung-itung juga mengenalkan jazz diusia yang sangat dini. Ga' seperti Satoru Shionoya dengan aksi keren gitaris Yoshito Tanaka (sekaligus produser), music yang dimainkan Quasemode cenderung monoton n bikin bosen. Setengah jam kemudian kami memilih keliling nyari performer di stage lain, penasaran dengan comment hellen tentang 21st night qt mampir ke cendrawasih 3. Agak ragu-ragu juga coz dah banyak ABG, biasanya sih kalo banyak ABG artinya musisinya dari Indo dan ngepop gitu deh. Bener aja dugaan qt ternyata 21st night itu dari Indo, dengan gaya R&B tidak butuh waktu 1 lagu untuk memutuskan it's not our taste. Yah maklum aja deh dengan faktor usia ka'nya emang gw dah terlalu tua dengan music mereka. Akhirnya kami nyantol di 3 bersaudara asal meksiko "Sacbe". Asyik banget mereka memainkan bass, keyboard dan drum, tanpa malu-malu dan emang ga' tau malu gw bergoyang mencoba mengikuti iramanya (huhh sepertinya gw perlu privar dulu ma Datuk Maringgih). Ga' banyak yang nyaksiin penampilan Sacbe, wah rugi banget yang ga' nyaksiin trio yang sedikit bermasalah dengan kebotakan, tapi jangan khawatir mereka janji tahun depan akan kembali "See You Next Year!" kata Eugenio mengobati kekecewaan mereka dan qt yang ga' diijinin mainin 1 lagu lagi oleh panitia.

Jam 00.30 dah cape' dan laperrrr, ini saatnya menikmati nasi goreng hotel century. Wah gaya bener… katanya wong kere yang ga' sanggup beli nasi goreng seharga 40 rebu, koq malahan sok dinner di Century segala? Psstt… maksudnya nasi goreng yang berjejer disepanjang trotoar deket hotel century hingga FX. Disini dengan duit ceban lo dah bisa nikmatin nasi goreng dan sebotol teh ato air mineral, rasanya… mmm nyummy!

Day 3:
Pengennya sih nonton dari jam 14.00, tapi stok kaset DVD dah abis terpaksa muter lewat gramedia Matraman, Nusy make alesan hujan segala hanya karena pengen sandwich-nya Dunkin'. Heran deh… kenapa orang kurus justru cenderung lebih gampang laper ya? Padahal sebelumnya dia dah sarapan. Ujan ka' ditumpahin gitu aja dari langit, duerezzz banget…. Qt berlarian disepanjang jembatan dukuh atas, niatnya sih naik taxi biar lebih cepet dan ga' perlu ujan-ujanan dari pintu senayan tapi yang ada malah kena macet. Jam 16.00 qt baru nyampe di JCC, setelah sholat ashar menuju Hall B, ada siapa disana?? Hmm… inilah pertama kalinya buat gw nonton konsernya SLANK! Kapan lagi coba bisa nonton Slank tanpa Slankers yang gahar itu, ga' ada bendera Slank berkibar, ga' ada aksi dorong-dorongan semua bisa menikmati penampilan Slank dengan asyik dan santai. Ini baru bener-bener Piss Men!! Ga' banyak sentuhan jazz pada lagunya Slank, kehadiran Surya Paloh…. maksud gw Ron King sedikit mewarnai music Slank. Yang paling gw suka justru sewaktu memperkenalkan personelnya, hohohooo… keren pisan mang!!

Peabo Bryson dah nunggu qt di Plenary Hall, so qt bergegas meninggalkan Hall B dan sudah diduga antrian dah begitu panjang. Gw berlari menaiki tangga, walopun ga' dapet tempat duduk yang gw pengenin tapi @least dapet tempat duduk, ratusan orang dibelakang gw cuma bisa berdiri. Mbooook…. akhirnya anakmu bisa nonton dari dekat pak dhe Peabo Bryson nih, halah dalah suaranee…. Mak nyesss… baby can't you stop the rain? Ealah..… emange diriku pawing hujan 'po? Selain suaranya yang menghanyutkan, Peabo juga sangat komunikatif, dia sering mengawali lagu dengan sebuah cerita dibalik lagu bahkan ada lagu yang ga' gitu gw kenal "I Missing You" dia mempersembahkannya untuk ibu dan kakak perempuannya "I believe they looking down on me" hiks hikss… jadi terheru. Ga' ada yang rela ketika ia mengakhiri konsernya, sebenernya Peabo dah mau tuh nambahin lagu lagi tapi panitia keukeuh ga' ngijinin karena ruangan mo dipakai lagi buat Special Show Bryan McKnight. Selesai sholat maghrib gw mampir ke Kasuari Lounge, ada band dari makasar bernama Pinishi membawakan lagu daerah yang tentu saja dibikin jazzy. Kapan ya lagu-lagu dalam album Java Bossanova bisa tampil disini? Simbokku pasti mau ikut nonton:D

Penasaran dengan musisi jazz asal Austria qt menclok di Cendrawasih 3, stage masih sepi jadi lumayan bisa narsisan dulu (oughhhh finally….). Ngliat hanya ada saxophone dan McBook dah bisa diduga mereka pasti bakal ngajakin clubbing, yuhuiiii kapan lagi gw bisa clubbing tanpa mempermalukan diri minta dibikinin party ma Paranoia-nya O-Chanell. Sipp lah… come on DJ. Setengah jam bersama Parov Stellar cukup membuat berkeringat, enough!! Gw harus keluar kalo ga' pengen ditinggalin Tohpati. FYI: lo bisa donlud gratis 3 lagu Parov Stellar diwesitenya.

Pintu Assembly 1 masih ditutup, antrian Tohpati ga' kalah panjang dengan antrian Bryan McKnight yang ka'nya telat. Begitu pintu dibuka semua berlarian pengen dapat yang terdepan, SIALL dah dapet terdepan eehh ternyata ada buku, tas dan penanda lainnya yang dah diklaim milik orang, hebat juga tu ce' bisa menebarkan ranjau di 6 kursi. Yahh sudahlah, duduk di baris ke-3 juga lumayan. Lumayan sial tepatnya, karena bule gondrong dan produk local berbody lebar tepat di 2 bangku depan gw. Mas Bontot yang pendiem ga' banyak kata membuka konsernya dengan ucapan "Selamat Malam, selamat malam, selamat malam" Jreng jreng jreng… hoalah ms bontottttt… dikau nggemesin banget seehhhh!! Berbeda dengan malam sebelumnya yang full acoustic, kali ini Tohpati membawakan lagu-lagu dari 3 albumnya "kasihan banget ya gw, dah lama maen music tapi baru punya 3 album" deuhh koq jadi curhat gini sih mas. Bersama Indro di bass yang jadi dah jadi langganan manggungnya Tohpati dan juga siapa itu (Edwin Saladin?) keybordis-nya Emerald Band, ga' ketinggalan Endang di kendang dan 2 orang lagi lupa namanya Tohpati lagi-lagi memukau semua orang yang memadati assembly 1. Sampe-sampe ada yang rencananya ngacir pindah ke Kla Project akhirnya memilih tetap bersama Tohpati. Jay Flow tampil membawakan lagu "Dancing Kid", menurut gw sih bagusan aslinya yang dinyanyiin dengan sangat atraktif oleh Iwa K. Tohpati banyak memilih lagu-lagu berirama cepat dan riang, padahal pengen banget ndengerin lagu mellow dengan dentingan gitar yang menghanyutkan "Senandung Rindu dan Kedamaian Hati". Lain kali ya mas kalo jadwal Tere penuh bisa telfon gw koq.

Cendrawasih 1 masih tumpah ruah dipenuhi penggemar Kla Project, menyebrang ke Cendrawasih 3 ada Moon Arra dari India yang siap tampil. Not so interested… ga' lama disitu qt ke Assembly 2 ada Abdul & The Coffe Theory, busyett ini mah ABG banget, Cabut!! Lobby stage sudah dipenuhi ABG, sebentar lagi akan ada Vidi Aldiano yang bakal tampil, hoaaahhh minggir ahh ke Assembly 3. Walopun ga' tau Gary Anthony tapi gw penasaran banget ma secuil penampilan Ron King di konsernya Slank, so 45 menit pun dijabanin. Mendengar lagu pertamanya koq familiar ya… sambil bisik-bisik mualuw kalo ampe salah, gw bilang "ka'nya gary ini orang yang mbawain lagunya Frank Sinatra". Pernah denger sih ada musisi yang mbawain lagunya Frank Sinatra dengan sangat piawai dan ternyata benar sodara-sodara… dialah musisi itu, dialah Gary Anthony.

Suara, penampilan hingga gerak tubuhnya Frank Sinatra bang-gets… Gary mbawain lagu-lagu yang dah sangat terkenal seperti All The Way, I've Got You Under My Skin, Summer Wind, One For My Baby & That's Life. Qt dibikin seneng ketika gary nyanyiin lagu "My Kind Of Town"  Chicago diganti dengan Jakarta so qt jadi ikut nyanyi .. My Kind Of Town Jakarta Is!!Semua mendapat sambutan hangat dari penonton yang memenuhi ruangan, ketika Ron King Big Band dan Gary berpamitan qt masih belum puas karena lagu My Way lum dinyanyiin, tentu saja mereka memang menyimpan lagu itu dipenghujung konser. Standing ovation dan tepuk tangan yang bergemuruh di assembly membuat Ron King bangga, dia sempat mengacungkan ke 2 ibu jarinya kepada band-nya melihat sambutan yang luar biasa dari penonton. Peter F Gonta naik ke stage menyerahkan DVD konser Ron King Big Band di JavaJazz tahun lalu, Peter juga mengucapkan terimakasih karena semua personel Ron King Big Band (kecuali pianisnya) bersedia mengenakan batik. Untung Ron King kebagian Batik Hitam, kalo kuning ngalamat dituduh mencuri start kampanye deh. Tapi qt masih belum puas juga, Gary Anthony memuaskan semua penonton dengan lagu New York New York. Sumpah baru kali ini gw ngliat penonton yang begitu terpesona dengan penampilan musisis jazz di panggung, banyak banget yang masih duduk/berdiri berharap ada satu lagu lagi, yang udah jalan keluar juga masih nengok-nengok kebelakang dan siap balik lagi kalo ada bonus lagu lagi. Ini konser penutup di hari terakhir yang sangat memuaskan buat gw. Sepanjang perjalanan pulang gw masih terbawa Gary Anthony… 



The autumn wind, and the winter wind - have come and gone
And still the days, those lonely days - go on and on
And guess who sighs his lullabies - through nights that never end
My fickle friend, the summer wind

Udah ga' sabar menunggu gelaran jazz lagi yang mungkin akan jatuh bulan November, semoga masih ada umur dan rezeki :D

2 comments:

Anonymous said...

belajar forex

forex

bisnis internet

internet marketing

belajar internet marketing

belajar internet marketing

internet marketing

bisnis internet

best forex robot

best forex robots

forex robots

forex robot

forex signal

forex signals

Sandiwara, said...

Hmmm, postingan yang panjang sekali mbak. Puih, ngabaca aja penat, apalagi nulisnya ya...Hahaha. Salam kenal deh. Please kunjungi balik dan tinggalakan komentar di postinganku ya...

Salam blogger