Sunday, February 22, 2009

Susahnya Nulis Review Yang Serius

Gw selalu terkagum-kagum setiap membaca tulisan indah dengan bahasa yang santun dan berirama, dari tulisan hampir bisa diduga seperti apa kepribadian penulisnya. Dari kecil gw selain suka membaca gw juga suka sekali menuliskan kembali apa yang gw baca, dengan menuliskan kembali gw punya contekan untuk kembali mengingat secara ringkas apa yang udah gw baca. Jujur aja gw punya daya ingat yang sangat terbatas, ibarat memory komputer yang cuma 256 gw paksain kerja untuk melahab semua hal yang gw sukai mulai dari novel, film, lirik lagu, moment pertandingan olahraga istimewa, kilasan kejadian dunia, ilmu & pengetahuan baru, rentetan hari ulang tahun, jumlah saldo tabungan, nama-nama sodara yang bejibun dan masih banyak lagi yang semuanya itu mengikis banyak memory sehingga gw selalu kesulitan menemukan dompet dan HP, sering kehilangan kacamata dan sampai sekarang tidak tahu nomor HP sendiri. Itulah arti nulis buat gw... sebagai pengingat.

Terlahir menjadi ce' yang ga' romantis dan jauh dari feminin gw ga' pernah suka bacaan yang melankolis dan puitis, ampe sekarang lum pernah menyelesaikan karya Kahlil Gibran yang didewakan banyak orang coz otak gw ga' nyampe untuk menterjemahkan arti dibalik untaian kata indah itu. Gw juga ga' suka bacaan yang njlimet "sok keminter" dan bertele-tele, tulisan puanjang ga' masalah asal mudah dipahami dan langsung ke point-nya. So far bacaan tertebal yang pernah gw baca adalah "Musashi" (edisi bhs. indonesia kurang lebih 1300-an halaman). Ketika blog hadir menggantikan diary gw juga memanfaatkannya untuk ber"narsis-ria" atas semua yang gw alamin, gw baca, gw tonton, gw lihat, gw denger mo itu penting atopun engga', dengan prinsip ngeblog "Jadikan Hal Ga' Penting Menjadi Penting" mulailah gw berbagi cerita. Kadang gw bisa melow, serius namun lebih sering posting crita konyol; dudulz walopun sebenernya menceritakan kisah serius, sial ato sedih.



Begitu juga ketika gw berbagi tentang buku dan film, selalu saja pemikiran konyol tiba-tiba muncul. Kalo gw posting review di pecintabuku atau pecinta film beberapa pemikiran konyol yang muncul di multiply langsung gw delete. Tidak seperti review pada umumnya yang bahasanya resmi dan banyak mengulas gaya bahasa atau penulisan ceritanya gw lebih banyak menulis isi ceritanya dan diujung tulisan gw ngasih sedikit pendapat gw tanpa banyak pujian atopun kritikan, toh intinya gw suka ato engga' ma buku/film tersebut dan hohoho... udah pasti gw ga' punya kemampuan untuk menilai lebih jauh lagi. Sepertinya beberapa orang juga menyukai review yang ringan-ringan aja terbukti ada review gw yang nongkrong diterasnya mbah google.

Atas dorongan temen gw mencoba memberanikan diri untuk mengikuti lomba menulis resensi, mulailah malam ini gw menuliskannya kembali dalam bahasa yang lebih "baik" menyesuaikan dengan resensi buku pada umumnya. 8 jam dah berlalu.... hingga detik ini ketika Real Madrid sudah melumat Real Betis dengan skor 6-1 gw masih lum bisa menemukan bahasa yang pas untuk membuat sebuah review yang pantas untuk sebuah lomba. Beda banget kalo nulis report kerjaan, sepertinya membaca grafik, angka atau mengemukanan kendala jauh lebih mudah dibandingkan ketika gw harus menulis secara serius tentang sebuah buku... Phieeww, sepertinya gw lupain aja lombanya mendingan konsentrasi nungguin gol-gol lain dari pemail ElReal di babak ke-2 ini :D

13 comments:

kakara said...

Wah kayanya mba yg satu ini low profile bgt.. tulisannya enak sekali dibaca tuh..so pasti ga kesusahan kalau nulis review yang serius juga. bagi2 dwunk resepnya.. sukses ya ..;)

bedh said...

wah sayang sekali nyerah gitu aja,
padahal menurut saya tulisan mu ini bagus dan enak buat di baca, bahasanya juga nggak ribet.

semangat dunk....

saya juga liat madrid ngelumat betis 6-1
golnya keren2
huhuhuhu

ciput mardianto said...

emang aku lihat mbak suka banget yang ama namanya buku dan musik. aku juga punya temen maniak buku, walaupun kemarin dah beli buku, klo mampir ke gramed pasti beli buku laig

ndahdien said...

@ kakara: resepnya ada di buku masakan ms:D huhuhuuuu susah ms switch ke serius mode on.

trimakasih dukungannya... do'akan saya (versi benteng takeshi)

@ bedh: widiieeww ada yg nonton Madrid jg to. SEMANGAT!! hiks... gagal maning gagal maning:(

@ ciput: tambahin 2 lg.. gw jg maniak sport & film. iya nih kalo dah cinta suka kalap, pdahal yg dirumah jg lum slesai dibaca tp mampir ke toko buku pasti beli:D

jaya said...

nulis liputan pertandingan bola aja...

kenny said...

ayukkk semangat!!! nonton bola loh ;)

kenny said...

btw..tulisanmu enak kog dibaca, aku malah seneng cara nulismu ngebahas serius dengan cara ndagel suwerrrrrrrrrrr, aduh..nganti keplintir ki.

ndahdien said...

@ jaya: kasian ntar detiksport kalah saingan ma gw! =))
**cari ember segede2nya gih!
@ kenny: aq lum siap u' lbh serius... upss opo to iki? lah nek pinter ndagel aq ono bakat nggantiin "nunung" dunx (& dpt brondong jg xixixixxx)

Kang Artha said...

wuih,,,ndahdiennn nggak perlu harus bagus yang perti kang artha ngarti itu lebih dari cukup...percuma bahasa indah kalau puanjang banget capek bacanya....misalnya nih pertandingan bola antara INDO vs BELANDA hasilnya 10-0, ya tinggal nulis nulis aja "INDO Vs BELANDA (10-0)" beres kan?

Kalau nulisnya, kayak gini "wah begitu mencengangkan pertandingan BOLA antara negara katulistiwa melawan suatu negara yang menjajah indonesia pada tahun...bla..bla..bla "..yah gak rampung2...susah buat koment, mbuletz, lebih jengkel lagi kalao ditambah read more..wakakakaka....

becanda ndah,,,,,selamat berjuang yak...^_^

budiono darsono said...

konyol dan kekurangajaran, kata Goenawan Muhamad, adalah awal dari sebuah kreatifitas.

ndahdien said...

@ kang artha: whuahaha... bisa aja nih si akang. ditunggu ulasan hasil liga champion yg puanjang & mbuletz;))

@ budiono: salah satu fav. sy, catatan pinggiran GM walopun suka g' mudeng, dah 10bln masih lum slesei jg mbaca buku Caping GM #1, berats....:(

grubik said...

Memang susah nulis review, palagi sambil nonton bola..
Btw, madrid v liverpool 0-1, senangnya..

ndahdien said...

@ gubrik: yah begitulah... walopun tangan menari diatas keyboard tp mata masih mantengin tv hehehe...

Iya tuh ElReal payah bgt cuma menang lapangan tengah tp lini depan tumpul. Hidup MU & Barca!! Lho:D